Manajemen Kulkas dan Belanja Mingguan

Taun 2016 kemarin itu bener2 berantakan buat kami deh. Ya berantakan secara financial, emosi, rumah bahkan kulkas pun berantakan! Padahal kalo dipikir2, setengah dari taun kemarin itu masih ada mbak di rumah lho. Mungkin nih ya mungkin, kayaknya kami terlalu bergantung sama mbak. Apa2 jadi ngandalin mbak. Jadinya males ngapa2in. Abis masak, udah tinggal gitu aja. Tempat tidur ga pernah diberesin. Bahkan bersihin kulkas sendiri pun males. Ampuuuun!ย Alhasil bahan makanan yang ada di kulkas, kayak buah dan sayur, jadi kompos dan kulkas di rumah jadi tempat pengolahan kompos aja dong *tepok jidat.

Nah, setelah mbak resign, akhirnya kami mau ga mau, suka ga suka, rela ga rela harus bener2 ngurusin segala macem urusan domestik di rumah. Mulai deh dikit2 yang berantakan diberesin, disiplin buat urusan domestik macem bangun tidur, tempat tidur langsung diberesin, abis masak dan makan langsung cuci piring dan perabotan, sehari sekali rumah harus disapu dan dipel, gitu2 pokoknya. Awalnya ya berat gitu kan ya, tapi setelah tau ritmenya malah jadi menikmati banget urusan domestik ini. Sampe razia isi kulkas dong yang selama ini berantakan.

Read More »

#Film: Deepwater Horizon 2016 X Serma Horizon

Hellaaaww bloggers, jumpa lagi dengan Santi di sini *plis dinyanyiin ala Ci.. Luk.. Baaaa dong ๐Ÿ˜€ . Membuka posting awal taun kali ini, saya ucapkan selamat tahun baru. Semoga makin jaya di laut darat dan udara. Merdeka!

Penghujung taun kemarin, saya dan suami ga ke mana2. Mau keluar rumah beli martabak aja asa males. Apalagi nonton kembang api di tengah kota. Ke pantai glagah naik ojek, ogah jek! Pengaruh umur kali ya.. Kalo ada keriaan yang dipikirin adalah macetnya sama ntar pipis di mana! Because pipis rulez the world yoooo ahaaaak ahaaaak, prinsip #YoungOdik x #Awsantee. Jadi jelas dong ya, akhir taun ini kami ga ke mana ke mana di mana, kuharus mencari di manaaa. Asek asek jos.ย 

Selain itu kami juga mengikuti quote2 di home decor kekinian, jadi deh kami “let’s stay home” aja. Pertanyan nomer 1 di 2017. Itu yang pasang home decor panjang dalam bahasa inggris gitu beneran dibaca trus pada ngerti artinya ga sih? Dih, baru juga awal 2017 udah nyinyir ajun sih jeng ๐Ÿ˜€ .

Read More »

Current Guilty Pleasures

efd
taken from knowyourmeme.com

Ya gitu deh namanya manusia. Suka nyari perkara. Udah tau ada terbersit perasaan bersalah pas ngelakuinnya tapi gimana dong.. Di satu sisi nyenengin sih. Ya udahlah ya, mohon bersabar ini ujian. Huopoh ๐Ÿ˜€ . Jadi list guilty pleasures saya akhir2 goes to *baca ala2 awarding yak ๐Ÿ˜€

1. Follow akunnya @lambe_turah

Ga cuman follow doang ya. Kadang kalo lagi selo banget; yang mana ini sering sekali kakaaak, suka manjatin komennya. Tapi belum sampe tahap perang komen kok. Tenang aja ya kalian… Unch unch ๐Ÿ˜€ . ย Padahal kan udah tau akun ghibah nambah penyakit hati. Belum saya kan sering baperan trus kepikiran gitu. Contohnya nih, jadi ikut2an seneng banget pas Yaya dan Babang Hamish. Jadi ikutan kesel pas pak Maryono ga ngakuin anaknya. Sampe yang terupdate dong, itu om Roy M sama abg-nya yang kalo di akun tersebut disebutkan lulusan madrasah tsanawiyah di Pati aja dong! Elabuset tetangga ane cing ๐Ÿ˜› . Meskipun belum tau bener ato enggak hocipnya. Tapi tapi hayati kok ikutan kesel ya.. Istrinya udah cantik, setia pun nemenin doi meskipun berulang masuk penjara. Udah gitu punya cucu yang super ngegemesin gitu ya.. Duh om telolet om beneran ah ๐Ÿ˜€

For some good reasons, kayaknya salah satu resolusi 2017 saya adalah ngurang2in kepo2in dunia gosip2an ah. Gak faedah. Hih. Nyok fokes sama yang bermanfaat aja. Ngelunasin cicilan2 Republik Cinta Cibubur harga mati! Merdeka *singsingkan daster ๐Ÿ˜€

Read More »

When I’m Sixty Four..

Liburan panjang akhir pekan kemarin, bapak, ibu dan adek terkecil saya berkunjung ke rumah saya di Cibubur & ke rumah adek saya di Kalimulya, Depok. Ganti2an gitu nginepnya. Seneng deh rumah kiciknya jadi rame. Seperti biasanya, agenda ibu kalo ke rumah kami, ya belanja gitu ya. Harap maklum di Pati tempat belanja terbatas cynt… Kalo nge mol aja kudu melipir ke kota sebelah. Horeee! ๐Ÿ˜€

Hari Kamis, ibu dan adek2 ke Senen Jaya. Saya ga bisa ngikut, ga bisa cuti. Giliran saya ngajak ibu belanja pas hari Sabtu nya. Ke ITC Depok aja. Kali ini bapak ngikut. Jadi rombongan bodrex kali ini bapak, ibu, adek terkecil, saya & suami. Mulai ngider dari jam 3-an, hampir Maghrib beluman kelar juga. Ibu saya beneran juara deh kalo belanja. Ga ada capeknya mamen ๐Ÿ˜€ . Udah belanjanya? Belum dong. Paginya masih pengen jalan ke pasar pagi di sepanjang RS Olahraga Nasional Cibubur. Rombongan bodrex masih tetep sama. Sorenya kami ke Telaga Seafood Cibubur, buat makan siang yang kesorean. Haisssh… Itu ya Telaga Seafood penuh banget pas hari Natal kemarin. Udah reservasi sebelumnya buat makan siang. Tet toooot, full aja bookingannya sampe jam 4 sore. Tapi ya sudahlah ya, daripada ga dapet tempat sama sekali. Late lunch went well. Makanannya enak, dapet tempat di pinggir danau persis, ngobrol2 seru dan yang penting, kerusakan ga sampe 400 k / 5 orang. Everyone’s happy.

Read More »

Cerita Dibalik #BekalBuSanti

Jadi, kalo pada follow instagram saya, udah tau dong ya kalo saya lagi rajin2nya ngepost #BekalBuSanti & #SandikNest. Apah belum follow saya? *mulai drama. Follow dong sis, nih usernya @santi_upย . Maklumin yah, anaknya banci follower, biar kalo udah banyak dijual deh ke onlen shop. Kemudian di unfollow berjamaah ๐Ÿ˜€

Anyway, dari 2 tagar yang sok ekslusif itu yang kata Neng Mumun, in hashtag we trust, saya mau cerita yang nomer 1. Tentang #BekalBuSanti. Kalo yang lain mah, ngebekelin buat suami, buat anak kan ya. Nah karena saya anaknya anti mainstream, jadilah ngebekelin buat diri sendiri. Makan siang suami biarlah menjadi tanggung jawab buibu katering di kantornya di Cilegon sono cynt. Jadi merdeka lah dari kerjaan ngebekelin suami. Mwahahaha *diselepet suami ๐Ÿ˜€

Read More »

Wake Me Up When February Ends

Wake me up when September ends… itu kata Green Day. Wake me up when February ends itu pengennya saya. Asli ya, saya lelah banget sama debat2an di grup wa, bahkan di wa keluarga, facebook meskipun udah jarang nengokin, twitter bahkan sampe ke dunia imajiner saya, instagram ๐Ÿ˜› , tentang apalagi kalo bukan soal Pilkada DKI. Ngerembet ke Ahok, penistaan agama, Jokowi yang selalu salah, gede2an aksi, berita2 dan video hoax yang bikin ngelus dada babang Hamish. Isi timeline ย yang semuanya marah2. Keseringan marah ngundang banyak penyakit lho. Tiati. Oya, jangan lupakan kata2 yang familiar akhir2 ini. Gantung, bunuh, bakar, penjarakan, bui. Kayak liat dompet akhir bulan. Serem abis!

Saya memang cuman silent reader di semua forum maupun. Tapi si pendiem ini udah pada ambang batas muak muaaak banget. Sampe2 di rumah udah buat komitmen sama suami, ga boleh bahas2 politikan di rumah, jangan nonton2 berita politik di tipi. Tapi kalo di blog gapapa ya.. Daripada ditahan jadi jerewi ๐Ÿ˜› . Buat kami sih, mendingย kelon ย bersihin rumah, main sama ikan & masak2, nambahin ibadah wajib & sunnah biar lebih berasa mangpaatnye.. Tapi ya gitu deh. Udah memproteksi diri kayak gitu aja, tiba2 wa grup rame sama berita2 ngaco. Pengen rasanya balik ke jaman hp nokia nokibย nokic 3310 yang hiburannya main snake sama compose ringtone itu.

Read More »

Cinta dalam Sepiring Koloke Ayam

Jadi ceritanya dulu, suami saya itu dibesarkan di keluarga sederhana banget. Almarhum bapak mertua seorang sopir. Ibu mertua penjahit. Dengan penghasilan yang tidak besar dan tidak menentu, mereka harus menghidupi dan menyekolahkan 4 anak yang hampir berbarengan sekolahnya di kota berbiaya tinggi, Surabaya. Cerita suami dulu itu bener2 masa prihatin. Kadang suka trenyuh saya ngedengernya. Yang kadang makan hanya pake sambel itupun ga layak disebut sambel, wong cuman cabe diuleg sama garem. Yang ga dibolehin ujian karena nunggak bayar spp. Yang harus berjalan sekian kilo untuk pp sekolah rumah. Yang bener2 bergantung sama beasiswa buat bayar spp. Masih banyak cerita mengharu biru lainnya… 

Dan sekian ratus kilometer dari Surabaya, ada anak perempuan yang kadang suka protes kalo makanan buat makan siang, diangetin lagi buat makan malam. Yang kadang suka minta uang sakunya ditambahin buat beli kertas surat kiki! #generasi90an. Yang males jalan jauh, becak to the rescue. Yang sering bolos2an les padahal udah bayar mayan mahal. Yang first world problem nya seputaran ulangan dan gebetan. Iya itu saya. Tapi siapa sangka si perempuan manja ini berjodoh dengan mas2 yang hidupnya keras banget dari kecil ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Dari sekian banyak cerita suami yang mengharu biru, ada satu yang membekas banget di saya. Ceritanya waktu itu saya sering ngebaca menu koloke ayam di beberapa depot di Surabaya. Karena ga familiar, saya nanya dong sama suami. Itu makanan apa sih sebenernya. Dijawab kalo itu semacam ayam goreng tepung saus asam manis. Saya cuman ber ooooo panjang gitu. Kemudian suami ngelanjutin ceritanya. Dulu jaman suami SMA, ada kantin yang jualan koloke ayam enak banget. Cuman harganya ga masuk di kantong suami. Waktu itu satu porsi koloke ayam sama nasi dibanderol seribu lima ratus. Sedangkan uang saku kalo pas lagi ada, cuman lima ratus rupiah. Cuman cukup sekali mbemo, selebihnya ya jalan kaki. Ga maen broh sama nongkrong di kantin. Jadi kalo pengen makan koloke ayam itu paling ga harus pp jalan kaki 10 kilo selama   3 hari gitu. Atau nunggu temen ulang taun trus ngadain traktiran di kantin! Iya segitunya suami demi sepiring koloke ayam.

Begitu diceritain, saya kok trenyuh gitu ya. Trus bertekad buat nyari2 resep koloke ayam dan memasaknya di moment2 istimewa kami. 28 Oktober kemarin contohnya. Bukan, bukan dalam rangka sumpah pemuda. Tapi ulang tahun suami saya. Sehari sebelumnya kami juga merayakan ulang pernikahan kami yang ketiga. Whaaat udah 3 taun? Padahal rasanya baru kemarin suami latihan ngapalin ijab qabul dan saya bolak balik ngomelin penjahit kebaya nikahan di mayestik ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜… 

Karena lagi males dan mager, ya udah kami rayain kecil2an di rumah. No birthday cake, tapi saya buat  birthday donut gitu. Pake lilin juga lhoh. Diy ceritanya. Kemudian sombong ๐Ÿ˜…. Saya terinspirasi dari kue ulang taunnya #NonaKara nya bunda Tasha. Cuman karena kami berdua ga gitu doyan manis, donatnya ditopping sama mayo susu + abon. Enak kata suami saya. Kalo kata saya mah pegel. Ya kan ngulen donatnya masih pake lengan ya sist, bukan pake cinta. Untuk makan beratnya ada cah sawi ijo bawangputih, mie panjang umur, kerupuk udang dan the special one, koloke ayam. Kerempongan berjam2 di dapur terbayar lunas pas suami pulang, yoih ceritanya kan kezutan yaaa.. He looked beyond happy dan ngucapin terimakasih berkali2. Dan memuji semua masakan saya malam itu, terutama koloke ayamnya yang katanya mirip sama yang dijual di kantin SMA. Sebelum dinner2an, seperti biasanya ada semacam acara renungan ga pake jurit malam gitu lhoh. Bersyukur untuk semua hal yang sudah kami dapatkan dan lewati. Dan berdoa semoga di taun2 mendatang, ada banyak kebaikan yang menghampiri dan dihindarkan dari segala keburukan. Aamiin.

So suami, cheers to another happy plate of koloke ayam to come! I love you โค