Wake Me Up When February Ends

Wake me up when September ends… itu kata Green Day. Wake me up when February ends itu pengennya saya. Asli ya, saya lelah banget sama debat2an di grup wa, bahkan di wa keluarga, facebook meskipun udah jarang nengokin, twitter bahkan sampe ke dunia imajiner saya, instagram😛 , tentang apalagi kalo bukan soal Pilkada DKI. Ngerembet ke Ahok, penistaan agama, Jokowi yang selalu salah, gede2an aksi, berita2 dan video hoax yang bikin ngelus dada babang Hamish. Isi timeline  yang semuanya marah2. Keseringan marah ngundang banyak penyakit lho. Tiati. Oya, jangan lupakan kata2 yang familiar akhir2 ini. Gantung, bunuh, bakar, penjarakan, bui. Kayak liat dompet akhir bulan. Serem abis!

Saya memang cuman silent reader di semua forum maupun. Tapi si pendiem ini udah pada ambang batas muak muaaak banget. Sampe2 di rumah udah buat komitmen sama suami, ga boleh bahas2 politikan di rumah, jangan nonton2 berita politik di tipi. Tapi kalo di blog gapapa ya.. Daripada ditahan jadi jerewi😛 . Buat kami sih, mending kelon  bersihin rumah, main sama ikan & masak2, nambahin ibadah wajib & sunnah biar lebih berasa mangpaatnye.. Tapi ya gitu deh. Udah memproteksi diri kayak gitu aja, tiba2 wa grup rame sama berita2 ngaco. Pengen rasanya balik ke jaman hp nokia nokib nokic 3310 yang hiburannya main snake sama compose ringtone itu.

Read More »

Cinta dalam Sepiring Koloke Ayam

Jadi ceritanya dulu, suami saya itu dibesarkan di keluarga sederhana banget. Almarhum bapak mertua seorang sopir. Ibu mertua penjahit. Dengan penghasilan yang tidak besar dan tidak menentu, mereka harus menghidupi dan menyekolahkan 4 anak yang hampir berbarengan sekolahnya di kota berbiaya tinggi, Surabaya. Cerita suami dulu itu bener2 masa prihatin. Kadang suka trenyuh saya ngedengernya. Yang kadang makan hanya pake sambel itupun ga layak disebut sambel, wong cuman cabe diuleg sama garem. Yang ga dibolehin ujian karena nunggak bayar spp. Yang harus berjalan sekian kilo untuk pp sekolah rumah. Yang bener2 bergantung sama beasiswa buat bayar spp. Masih banyak cerita mengharu biru lainnya… 

Dan sekian ratus kilometer dari Surabaya, ada anak perempuan yang kadang suka protes kalo makanan buat makan siang, diangetin lagi buat makan malam. Yang kadang suka minta uang sakunya ditambahin buat beli kertas surat kiki! #generasi90an. Yang males jalan jauh, becak to the rescue. Yang sering bolos2an les padahal udah bayar mayan mahal. Yang first world problem nya seputaran ulangan dan gebetan. Iya itu saya. Tapi siapa sangka si perempuan manja ini berjodoh dengan mas2 yang hidupnya keras banget dari kecil 😂😂

Dari sekian banyak cerita suami yang mengharu biru, ada satu yang membekas banget di saya. Ceritanya waktu itu saya sering ngebaca menu koloke ayam di beberapa depot di Surabaya. Karena ga familiar, saya nanya dong sama suami. Itu makanan apa sih sebenernya. Dijawab kalo itu semacam ayam goreng tepung saus asam manis. Saya cuman ber ooooo panjang gitu. Kemudian suami ngelanjutin ceritanya. Dulu jaman suami SMA, ada kantin yang jualan koloke ayam enak banget. Cuman harganya ga masuk di kantong suami. Waktu itu satu porsi koloke ayam sama nasi dibanderol seribu lima ratus. Sedangkan uang saku kalo pas lagi ada, cuman lima ratus rupiah. Cuman cukup sekali mbemo, selebihnya ya jalan kaki. Ga maen broh sama nongkrong di kantin. Jadi kalo pengen makan koloke ayam itu paling ga harus pp jalan kaki 10 kilo selama   3 hari gitu. Atau nunggu temen ulang taun trus ngadain traktiran di kantin! Iya segitunya suami demi sepiring koloke ayam.

Begitu diceritain, saya kok trenyuh gitu ya. Trus bertekad buat nyari2 resep koloke ayam dan memasaknya di moment2 istimewa kami. 28 Oktober kemarin contohnya. Bukan, bukan dalam rangka sumpah pemuda. Tapi ulang tahun suami saya. Sehari sebelumnya kami juga merayakan ulang pernikahan kami yang ketiga. Whaaat udah 3 taun? Padahal rasanya baru kemarin suami latihan ngapalin ijab qabul dan saya bolak balik ngomelin penjahit kebaya nikahan di mayestik 😅😅😅 

Karena lagi males dan mager, ya udah kami rayain kecil2an di rumah. No birthday cake, tapi saya buat  birthday donut gitu. Pake lilin juga lhoh. Diy ceritanya. Kemudian sombong 😅. Saya terinspirasi dari kue ulang taunnya #NonaKara nya bunda Tasha. Cuman karena kami berdua ga gitu doyan manis, donatnya ditopping sama mayo susu + abon. Enak kata suami saya. Kalo kata saya mah pegel. Ya kan ngulen donatnya masih pake lengan ya sist, bukan pake cinta. Untuk makan beratnya ada cah sawi ijo bawangputih, mie panjang umur, kerupuk udang dan the special one, koloke ayam. Kerempongan berjam2 di dapur terbayar lunas pas suami pulang, yoih ceritanya kan kezutan yaaa.. He looked beyond happy dan ngucapin terimakasih berkali2. Dan memuji semua masakan saya malam itu, terutama koloke ayamnya yang katanya mirip sama yang dijual di kantin SMA. Sebelum dinner2an, seperti biasanya ada semacam acara renungan ga pake jurit malam gitu lhoh. Bersyukur untuk semua hal yang sudah kami dapatkan dan lewati. Dan berdoa semoga di taun2 mendatang, ada banyak kebaikan yang menghampiri dan dihindarkan dari segala keburukan. Aamiin.

So suami, cheers to another happy plate of koloke ayam to come! I love you ❤

 

Harblognas 

Selamat hari blogger, rekan blogger dimanapun kalian berada. Blogger sejati deh saya. Nikahnya pas hari blogger. Apelo apelo? 😅. Ingat, blogger bersatu tak dapat dikalahkan! Errr kecuali sama paid post sih *dirudal 😅😅

Flash back perihal perbloggingan ini. Awal ngeblog jaman friendster masih jaya di udara. Eh trus jadi wahana dingdong online kan doi. Cih. Tulisan ilang begitu saja. Cedih anet akuh qa. 

Mulai ngeblog lagi jaman2 posterous heits. taun 2010 kalo ga salah. Trus posterous nya tutup, ga mau kelolosan kayak jaman friendster dulu kan. Akhirnya pindah ke wordpress. Semua posting lama ke export ke wp semua. Horeee 😅😅

Tagline dari blog saya kan santiari sanctuary kan ya. Jadi isinya juga ga jauh2 dari hidup saya yang bak drama kumbara membara ini. Dari cerita galau jomblo akut, overheard yg bikin ngakak jaya, akhirnya kawin, resep2an, review jalan2 dan tempat jajan, gado gado koplo deh pokoknya. Jadi kalo ada tawaran menulis berbayar itu beneran berdasarkan pengalaman saya ya cyntt. Ga diada2in. Jujur (dan semoga) menghibur *pret 😅😅

So, happy blogging dear fellow bloggers. Yuk nulis lagi dengan tulus, kunto aji, sandy sandoro yuk mariiiii 😅😅😅

*ps: postingan ini juga muncul di account insetageram saya ya kak, follback dong makanya! *galak 😅😅

AADSIHI

…atau versi panjangnya Ada Apa Dengan Suami Istri Hari Ini. Gimana udah Indonesia banget ga judulnya? Suka banget sama singkatan panjang ya gengs 😅.

Awalnya beberapa waktu kemarin. Karena satu dan lain hal, iya2 kepo sama gosip boebo di grup sekolahan 🙈, saya buka facebook dong. After like a decade, ga pernah buku mukanya mas Mark. Duh udah lumayan rame ya facebook sama debat tiada henti soal Pilgub Jakarta. Sama yang suka debat2an gitu, share berita hoax penuh kebencian, mikir saya cuman satu lho. Kalian pade kagak kerja beroh, sistah? Kagak ribet mikir cicilan2 dunia fana apa? Kagak pengen piknik apa? Oh iya udah pada piknik di balai kota ding. *kemudian mamah Santi digerudug eppei 😅😅.

Tapi bukan itu yang bikin saya tergelitik. Secara ya sini anaknya ngefans banget sama adeknya ceu Vety Vera. Itu lho aa Alam piss seeeh. Udah garing belum? Kerupuk kali ah garing 😅😅. 

Yup ada fenomena tentang tulisan2 di status mengenai status facebook tentang relasi suami istri dan problematika rumah tangga,  yang di share ribuan kali. I am kidding you not. Status2 yang berhubungan dengan relasi suami istri ini rame banget sampe share nya itu sampai hitungan k. Yang artinya udah ribuan lho curhat di status fb ini mendapat banyak perhatian di ranah dunia gaib. Ya kan bukan dunia nyata gitu kan ya? 😅😅

Kalo ditarik benang merahnya tuh circle nya gini. Si istri akan nulis status curhat tentang relasinya dengan suami. Contoh tentang suami yang ga peka dengan istri, tentang istri yang menuntut kewajiban suami, tentang istrinya yang curhat betapa beratnya menjadi istri & ibu rumah tangga, tentang bagaimana menjadi suami yang baik menurut agama, tentang pengorbanan mereka jadi istri dan ibu rumah tanggan, bahkan yang cenderung remeh temeh, kayak minta suaminya naruh baju kotor di laundry box! 😅

Nah status itu nanti akan di komen oleh ibu2 yang kemudian ngetag dengan format sebagai berikut:

“Ijin share ya ummi, cc ayah *insert nama fb suami*, tolong dibaca”

“Terima kasih udah berbagi bun, abi *insert nama fb suami*, sebagai bahan refleksi”

“Tfs bun, wajib baca nih pah *insert nama fb suami”

Yak rata2 komeng uhuy nya seragam dengan format kayak di atas. Trus apakah cuman ibu2 yang share hal2 tentang keluarga? Nggak loh ternyata. Bapak2 pun ga kalah remfongnya. Meskipun ga sebanyak status ibu2 sih memang. Tapi ada lho. Contohnya status bapak2 tentang gimana standard istri sholehah di mata mereka, tentang beratnya mencari nafkah untuk keluarga, tentang milestone mereka jadi imam yang baik dengan keluarga, bahkan tentang issue sensitif poligami yang dibalut dengan kutipan2 ayat. Dan ulangi circle komen di atas ya. Hanya berubah di nama suami menjadi nama istri di fb dong ya. Yap nama fb, bukan nama lahir atau nama sesuai akte dan ijazah ya. Catet! 😅😅

Kemudian saya mikir lho beberapa hal lho. Yang pertama, ini mah ya yang nulis kayak gitu apa ya ndak punya temen atau keluarga di real life apa ya? Kok nggak malu gitu share daleman rumah tangga mereka. Sebagai gadis pemalu *pret, saya kok segan ya ngumbar daleman rumah tangga saya. Oke, itu mungkin saya aja kali ya.. 

Yuk mari kita melangkah ke poin ke dua. Motif di balik buat status dan share status tentang suami istri itu tersebut. Asli ya saya mikirnya, apa mereka ga bahagia dengan pernikahannya? Apa ada masalah tentang komunikasi suami estri yang terhambat yang mengharuskan mereka nimbrung curhat dan nge tag di status orang? Apa rumah tangga mereka tidak seperti harapan mereka? Apa mereka kecewa dengan pasangan hidup mereka? Jujur, cuman hal2 itu aja lho yang terpikir sama saya. 

Asli deh rasanya tuh pengen bilang, get a life please, ngomong dong sama suami atau istri kalian kalo ada hal2 yang mengganjal di rumah tangga kalian. Ga usah lah diumbar2 di dunia gaib, yang viral secara gaibnya itu nyeremin lhoh pak/bu. Pada tahapan tertentu, jika memang masalah rumah tangga pelik tiada tara, mending ke konselor pernikahan aja ya pak/bu. Mereka mungkin punya sejuta cara dan nasehat untuk menyelesaikan prahara rumah tangga kalian. Tapi, sekali lagi, ga usah diumbar di publik ya pak/bu. Percuma juga lho diumbar2. Yang suka, palingan cuman bersimpati. Yang ga suka, ya jadi bahan nyinyiran. Malu juga sama anak lho kalo sampai suatu saat kebaca lhoh. So, be wise please 😂

Iya saya tau yang nulis ini baru nikah 2 taunan, belum ada anak, belum banyak ngerasain pahit manisnya kehidupan pernikahan. Tapi satu hal yang saya ingat di khotbah nikah saya. Kata pak penghulu, jika ada masalah atau ganjalan di rumah tangga kalian, ingat orang pertama yang harus kalian ajak bicara, komunikasi dan diskusi adalah suami atau istri kalian. Bukan facebook gitu lho cynttt 😅😅😅

***

Selamat menjelang akhir pekan ya gengs.. Semoga semuanya berbahagia ya 😅😅 

Days Without Mbak

Selesai. Tamat. Fin. The end. Episode hidup santai ariastutai dengan bantuan tangan sigap si mbak. 

***

Awalnya saat bulan puasa kemarin. Asisten rumah tangga pulang pergi kami udah nunjukin gelagat udah ga betah kerja. Beberapa hari ga masuk. Ga ngasih kabar. Padahal rumahnya mbak cuman sepelemparan colorado del castilo dari rumah kami. Yowis ndak papa. Sabar. 

Pas thr-an, mulai masuk lagi si mbaknya. Rajin ceunah. Rumah kembali bersih bersinar sunlight. Thr turun, turun juga semangat kerjanya si mbak. Apalagi menjelang kami mudik. Duh, kalo inget cedih anet deh kami. 

Sebelum mudik ke Surabaya – Pati, kami ada urusan bentar ke Cilegon. Sebelum ke Cilegon, mbak udah ga masuk beberapa hari. Kata suami, udah gapapa mungkin si mbak ngira kami udah mudik. Paling nanti ya dibersihin lagi rumahnya, diberesin cuciannya. Jadi kami ke Cilegon dengan kondisi rumah yang masih berantakan. Masih ngarep rumah dibersihin si mbak gitu lah. 2 hari kami di Cilegon, pulang ke rumah.. edodooo’e, rumah masih berantakan ga tersentuh tangan si mbak. Kzl abz. Mana lusanya kami mudik kan. Rumah berantakan, cucian menggunung padahal mau ditinggal mudik semingguan, badan capek. Hiks nyesel ya ngarep sama si mbak. Makanya ngarep jangan sama makhluk ya sist, ngarep sama Allah tuh yang paling bener *benerin burka 😂

Besokannya, udah ga ngarep si mbak dateng lagi. Kami pun bekerja rodi. Udah mah ya hari2 terakhir puasa, masih capek dari luar kota eh harus banget ya kerja rodi. Tapi demi inget cicilan kpr yang bikin dompet rata, akhirnya kami bagi tugas deh. 

lap sampe kinclong suamiiii 😅😅

***

Balik dari mudik, eh rumah rapih lagi. Ternyata selama kami mudik, si mbak malah rajin masuk kerja. Duh maunya apa sih mbak e ini. Tapi ga berlangsung lama. Penyakit bolosnya kumat lagi. Sampe pas hari mandatory dia masuk, Sabtu Minggu, yang harus banget nyuci setrika seragaman suami, doi mangkir berkali2 aja dong. Keselnya tuh kayak di php in gebetan gitu lah. 

Akhirnya diskusi sama suami, sampe pada keputusan terminate si mbak. Awalnya saya ga tega, soalnya mata pencaharian mbak ya dari rumah kami. Tapi dipikir2 ya, kami juga harus logis. Capek sis di phpin mulu. Akhirnya, keputusan untuk terminate mbak bulat kayak badan. Karena rencana awal mau di terminate, kami pun udah nyiapin pesangon gitu lah.

Eh ga dinyana, ga diduga sebelum kami ngasih tau si mbak, mbak malah ke rumah balikin kunci. Dan secara bold mundur ga mau kerja di rumah kami. Alasannya sih sakit. Ga pake acara drama2 gitu lah. Alhamdulillah. Ya mungkin emang jodoh kami sama si mbak udah sampai di siniiiii *kemudian nyanyik. Wis apapun itu, terima kasih ya mbak udah pernah jadi bagian perjalanan kami selama 2 taun terakhir 😂.

***

Nggak nyari art baru? Enggak sih, belum kepikiran meskipun udah ada yang nawarin. Dulu alesan ada mbak di rumah kan biar saya di rumah ada temennya. Waktu itu suami di Balikpapan kan, pulangnya 3 minggu sekali. Nah karena sekarang tiap Jumat juga balik, ya udah deh berani sendiri dong  di rumah sayanya *gaya 😅. Trus dipikir2 ngirit juga lho ga pake mbak. Berasa mandiri dan awesome gitu. Eciyeee… So, nyuci-gosok-nyapu -ngepel-masak-korah2 ninja-belanja-beres2 rumah&taman, come to mamaaaaah sini *singsingkan daster *acungkan sulak *kalungkan lap 😂😂

jangan kasih kendor! #pertemanandengansetrika 😂

Overheard; Episode Kancut

Kadang nih saya suka bertanya2 sama semesta. Udah ya saya udah hobbynya ketawa, kok ya ndilalaaah sering banget nemu kejadian / denger omongan yang aslik bikin bisa ngakak kejengkang. Sampe2 kadang kebawa lho di alam bawah sadar. Suka ngigo ketawa sodara2. Ngeri amet yeeee? 😂😂

Nah, kalo cerita ini saya denger pas di bus transjakarta. Iya waktu saya masih kost di grogol, kantor di sudirman, abis mutusin mas2 yang suka antar jemput itu *detail amat sis 😆😆😆. 

Jadi begini ceritanya, ada 2 mbak2 yang naik barengan sama saya dari harmoni. Kalo diliat dari kalung name tag nya sih kayaknya sekantor. Lagi seru amat ngehocipin cerita2 kantor.

Mbak A: Eh itu jadi Mawar *nama aslinya lupa*, masih jadian ya sama Budi *nama aslinya juga lupa 😂?

Mbak B: Masih kayaknya. Tauk deh susah dikasih tau Mawarnya

Mbak A: iya ya, namanya juga udah cinta mentok kali ya.

Mbak B: Kapan hari itu gue ketemu sama temen gue, dia sekampus dulu sama Budi. Trus ngerumpi deh kita. Itu jaman kuliah bokinnya Budi banyak beneer. Udah gitu hobby nya selingkuh lagi. Ih amit2 deh.

Mbak A: Iya gue juga pernah denger cewenya sampe ada yang hamil. Ga tau bener ato enggak deh. 

Mbak B: Hah? Masak siih? Bener2 ya Budi. Mending cakep trus tajir ya. Ini mah tampang sama dompet minimalis, eh kelakuan kayak sempak.

Mbak A: *bingung* kok sempak sih? Apa hubungannya? 

Mbak B: Itu lhoh kelakuannya kayak merek sempak, crocodile. Buaya buayaaa..

Mbak A, mbak B, saya: *ketawa ngakak*

Kemudian mereka baru ngeh, ada orang ketiga yang menyimak pembicaraan mereka 😆😆😆

****

Hello, anybody is missing me? *geer 😅😅😅😅

#Resep: Nasi Daun Jeruk

Makin ke sini, rasanya jiwa perhitungan saya kok makin tumbuh subur ya. Contohnya paling deket aja nih, kalo ada nasi sisa kemarin di rice cooker, sayang banget mau buangnya. Sementara kalo mau dimakan doangan, saya ga suka baunya. Ndak enyaaak. Apalagi nih ya, ditambah harga beras sekarang yang makin mahal kan. Sekilo 15 rebuan. Makin sayang kan buang nasi sisa. Who’s with me? Hah, apaah ga adaaaah? Lalu pincess terhempas syantik syantik manjiaaah😛

Biasanya nasi sisa kemarin, saya masak jadi nasi goreng. Standard abis ya. Kadang bosen gitu dibuat nasi goreng. Meskipun nasi gorengnya udah dibuat variasi ya. Ya nasi goreng abang2 lah, nasi goreng kampung lah, nasi goreng ala Suroboyoan yang pake saus merah lah, nasi goreng oriental lah. Tapi ya tetep aja ya, kayak liat Sule di tipi. Bosen cing. *kemudian Santi dirudal penggemarnya😀 Trus nih ya kalo menurut saya kalo makan nasi goreng tuh ga cocok kalo dimakan barengan sama lauk dan sayur gitu. Soalnya nasi goreng kan udah berbumbu kan ya, jadi kalo ditambah lauk dan sayur yang berbumbu juga, bikin makin mahteh ye kan?

Read More »