When A Man Cooks

Saya beruntung lahir dan besar di keluarga yang moderat dan demokratis dalam hal kesetaraan gender. Terdengar berat ya? Hehehe..  Ga juga kok. Jadi begini di keluarga saya itu tidak ada pembedaan jenis pekerjaan rumah antara perempuan dan laki-laki. Di rumah ada 4 orang berjenis kelamin perempuan, ibuk, saya, dek Tutuk (adek pertama saya) dan dek Fafa (adek kedua saya). Yang berjenis kelamin laki-laki hanya satu. Tidak lain dan tidak bukan adalah bapak tercintah..He’s minority. Tapi ga juga kok sebentar lagi kan punya anak mantu ya pak yaa… *mulai #lospokus*.

Ibuk saya itu, kalo istilah sekarang, seorang working mom. Guru. Mengajar di sebuah SD yang berjarak lumayan dari rumah. Bapak saya seorang pegawai negeri di Dinas Pertanian. Nah karena dari kecil sampe sekarang kita tidak mempunyai asisten rumah tangga, -hanya dulu pernah punya tukang cuci dan gosok- maka semua pekerjaan dikerjakan bahu-membahu oleh semua penghuni rumah. Ya ibuk, ya saya, ya adek2 juga. Bapak juga tidak bisa melarikan diri dari pekerjaan rumah, kalo ga mau habis dikeroyok ibuk dan anak-anaknya :D.

Mungkin tidak seperti bapak-bapak lain yang perkerjaan rumah hanya di berkutat departemen otomotif (nyuci mobil, nyuci motor, bersihin garasi), bapak saya ini multitasker. Karena saya dan dek Tutuk sekarang sudah merantau di Jekardah, dan ibuk tetep kekeuh ga mau pake asisten rumah tangga, maka urusan pekerjaan rumah harus dikerjakan bapak dan ibuk sendiri. Karena dek Fafa masih kecil maka tidak ada pembebanan mengenai pekerjaan rumah ini. Takutnya nanti dituduh eksploitasi anak dan digugat Kak Seto lagi :d. Pekerjaan rumah yang yang HARUS dikerjakan oleh bapak adalah nyapu+ngepel rumah yang maksimalis setiap hari, bersihin pekarangan-kandang-garasi, ngurusin mobil-motor, kadang memasak juga. Sengaja harus-nya dicapslock untuk penegasan kalo tidak dilakuin, ibuk saya bisa ngembek ;). Hampir semua pekerjaan rumah bisa dilakuin bapak kecuali setrika baju. Beliau paling ga bisa setrika. Tipikal cowok kali ya.. Kalo ibuk tugasnya nyuci, beres-beres rumah, nyetrika, belanja, masak.  Salut deh untuk kerjasama bapak-ibuk ini. Padahal usia mereka sudah ga muda lagi. Bekerja di kantor dan masih mau ngurusin pekerjaan rumah. Kalo kata ibuk, ngerjain pekerjaan rumah itu kayak olah raga buat beliau. Huaaaa saya jadi malu. Saya aja yang masih muda kadang suka shortcut dalam hal urusan rumah. Excuse-nya ya capek kerja. And laundry kiloan is my best friend. Malu cyntttt…

Bapak tidak pernah malu loh melakukan pekerjaan-pekerjaan perempuan. Pernah saya pas di rumah, ada tamu yang ternyata anak buah bapak, dan bapak masih membawa sapu. Dan bapak nyante aja tuh, ga malu atao ngerasa turun derajat.. Selain itu bapak saya ini super cihuy deh dalam urusan-urusan tadi. Kalo ngepel pasti bisa cling gitu, beda jauh sama pel-pelan saya. Kalo bersihin rumah ya bisa rapi banget. Dan kalo lagi masak enaaaaaak banget… Kredit banget kalo urusan masak ini. Meskipun ga sering banget masak, tanpa mengecilkan masakan ibuk, masakan bapak itu juara di rumah.  Dunia engakuinya. Kalo pas mudik , masakan bapak ini yang saya benar-benar nantikan. Karena lahir dan besar di daerah pesisir, maka makanan laut adalah  keahlian bapak. Signature dish-nya adalah kepiting kuah asam. Enaknya juara dunia. Sampe ada sodara yang kalo pengen makan kepiting, minta tolong sama bapak buat dimasakin. Ga cuman kepiting saja, bapak juga piawai banget buat macem2 sambel, nasi goreng, telur kecap, swike ayam dan macem macem lainnya.

Masakan bapak itu bumbunya nendang banget. Narena saya suka banget masak, pernah saya nanya sama bapak tentang rahasia kelezatan masakannya. Kalo menurut bapak kunci masakan enaknya ada di- “berani bumbu”. Yang kemudian ditimpali sama ibuk begini ” Ya berani bumbu lah, wong bapak ga pernah ke pasar. Ga pernah tau kalo harga bumbu lumayan mahal. Jadi ngasih bumbunya ya royal”. Hahaha ibuk sewot pemirsa, stok bumbunya dihabisin bapak :D.

Setelah tidak lagi ngekost dan tinggal di rumah bersama adek, saya didapuk menjadi tukang cuci, tukang masak, tukang belanja. Sementara adek saya tukang beberes dan tukang setrika. Beberapa kali masak resep andalan bapak. Tapi kok rasanya ga senendang masakan bapak ya? Padahal bahan dan bumbunya sama. Apa mungkin takaran bumbunya beda? Ah jangan-jangan asumsinya ibuk soal berani bumbu bener lagi… Kalo emang bener, i feel you ibuuuuuk 😀

signature dish-nya bapak. *ngeces :D*
Advertisements

8 thoughts on “When A Man Cooks

  1. Huaaa beneeerr kok iso podho yo??? Eh beneran lho, bapak2 nek masak ki emang berani bumbu makanya enak, bapakku bgt, wingi aku dimasakke bojoku yo enak bgt lho

  2. om … nanti kalo saya main kesana masak yuk om, saya temennya santi om *sok kenal* *dikeplak tante*

    mas bojo malah lebih seneng nyetrika, karena setrikaanku kacrut banget :)) .. eh harusnya malu ya *prihatin*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s