Wajah Seribu Pulau

Disclaimer: No SARA included 😀

1. Kejadian 1

Di sebuah sore yang cerah ceria, di sebuah gedung tinggi di Thamrin lantai 20. Pas final inteview, yang saya yakin pasti tembus *yaiyalah dibajak ceu, macem sawah aja saya ini :D*. Seorang pria, yang later on menjadi mantan bos saya, bertanya seperti ini.

Mantan Bos (MB)  : Santi, Sundanya mana ya?

Saya (S)                    : *kaget*, eeerrr saya bukan orang Sunda, pak. *ngebatin, yakin bener ini orang, saya orang Sunda :D*

MB                             : Oh, maaf saya pikir kamu orang Sunda. Kalo dari muka mirip orang Sunda soalnya.

S                                 : Oh, gapapa pak.. *senyum centil* 😉

For your information, si MB ini tinggal di daerah yang termasuk wilayah otonomi Jawa Barat. Sehari-hari berinteraksi dengan  mayoritas warga Sunda, and he considered i was one of them. Seneng dong saya disamain sama orang Sunda, yang notabene perempuannya cantik-cantik itu. Berarti saya cantik juga kan yaaa… *muntah kelabang :D*.

2. Kejadian 2

Di sebuah kantor pusat birokrasi yang ada di Jalan Ahmad Yani Jakarta Timur. Hayoooo kantor apakah itu? *penting ya?*. Jadi di kantor lama saya, saya juga di assign jadi kayak semacam goverment relation officer. Nah karena kantor sedang buka perusahaan baru, maka sayalah yang riwa-riwi ngurusin printilan2 soal perijinan departemen saya. Salah satunya ya di kantor itu. Beberapa kali ke sana, jadilah saya sengaja mengarabkan diri dengan beberapa karyawannya. Dengan tujuan mulia ya ceu, biar urusan cepet kelar. Mabok bae kalo kelamaan berurusan sama birokrasi :D.

Suatu siang yang hot potato-potato *baca: panas kentang-kentang*, terjadilah perbincangan yang menurut saya lumayan absurd ini.

Bapak Pegawai (BP) : Oh masak sih? Gak keliatan lho kalo kamu orang sana.

Saya (S)                        :  Masak sih pak? Lha menurut bapak gimana? *penasaran, mulai mancing2, sudah kegeeran bakal dibilang orang Sunda lagi*

BP                                   : Saya pikir kamu itu orang Ponti.

S                                      : Ponti itu mana sih pak? Saya mah taunya Pati, pak. *innocent as baby*

BP                                   : Pontianak, masak kamu gak tau sih?

S                                      : *jreeeeeng* ooooooo

Jadi ya pemirsa, bapak tadi mikir saya orang Pontianak. Kalo ga orang Dayak ya orang Banjar gitu. Bapaknya lanjut cerita, kalo sebelum di mutasi di kantor pusat, doi *tuwir bener bahasanya* ditugaskan di Pontianak dan beberapa kota kecil di Kalimantan sana. Menurut beliau nih, dari beberapa ciri fisik ada kesamaan dengan masyarakat sana. Ga cuman itu, katanya beliau pernah ketemu dengan perempuan2 mirip saya di sana. Hihihihi bapaknya sok yess deh. Etapi menurut kabar burung-perburungan perempuan sana katanya cantik-cantik lho pemirsa. Kulitnya bagus lagi. Bagus di sini berarti putih ya.. Ahahahaha saya sangat Indonesia sekali :D. Jadi asumsi geer saya, si bapak bilang begitu kali karena saya cantik dan berkulit bagus *lirik kulit kusyeem ini* kali yaaaa…. *dilempar linggis* :D.

3. kejadian 3

Di rumah makan Padang, lupa namanya, waktu masih nge kost di daerah Grogol sono.

Mas-mas pelayan (MMP): *&@#$$!~*&^*-+#$^&, uni?*

Saya (S)                                  : Heh, ngomong apa sih, da?

MMP                                       : Oh ga tau ya? Saya pikir mbaknya orang Padang.

S                                               : Bukan mas. Buru deh bungkus nasi ayam balado, sambel merahnya yang banyak. *hihihi teteup ngerayu minta sambel*.

Mencoba-coba mengorelasikan asumsi si uda dengan saya. Semoga hanya soal jilbab saya, karena as far as i know orang Padang kan banyak yang pake jilbab tuh. Semoga bukan karena kesamaan dalam hal hitung-perhitungan lho ya, huehehehe :D.

See, rata-rata orang salah menebak saya orang mana. Yah meskipun ga penting juga sih. Kalo dulu masih belajar bahasa, percakapan2 itu disebut semacam phatic communion. Tapi ya tetep aja gimana gitu ya.. Dipikir-pikir setelah merantau ke Jekardah jarang yang langsung tau kalo saya itu orang Jawa asli. Yang saking Jawa-nya, ga bisa mem-pronounce ‘gue’ dengan baik dan bener, it then sounds like ‘kue’ yang kemudian ditimpali sama temen2 saya dengan ‘kue cucurrr kali…”. Yang saking jawanya, ga biasa dengan istilah lo-gue, i use aku-kamu instead. Dan diketawain sama temen2 saya, trus dikasih tau sama teman-temen kalo aku-kamu dipake untuk yang pacaran. *krik-krik*. Yang saking Jawa-nya pernah dinobatkan sebagai karyawan tersopan se-divisi, huehehehe :D.

Saya tidak menyalahkan mantan bos, yang menyangka saya orang Sunda. Saya tidak menyalahkan bapak pegawe di Ahmad Yani, yang mengira saya orang Pontianak. Dan saya tidak menyalahkan uda rumah makan Padang yang mendakwa saya orang Padang. Tidak naif, itulah namanya label. Label yang biasa disematkan ke kelompok masyarakat tertentu karena kesamaan fisik, faktor kebiasaan dan ciri lainnya.  Nah kalo dari segi kebiasaan saya bisa banget langsung dilabeli sebagai orang Jawa. Ga enakan, suka ngalah, sopan maksimal :D. Tapi dari kesamaan fisik, saya agak melenceng dari pakem Jawa. Yang digambarkan ayu *yang mana saya tidak*, item manis *yang mana kulit saya kayak indian, terang dan gampang sekali merah dan ga manis, sini bukan sakarin*, langsing *yang mana jauuuh banget dari saya*, anggun *sini jalan ala fast walker dan suka ketawa ngakak*.

Tapiiii yang namanya pertemuan di awal itu kan hanya liat fisik, jadi saya ga bisa nyalahin mereka atas aneka pelabelan atas diri saya yang membuat saya merasa kayak punya wajah seribu pulau #lebaypol *narik napas, berharap dilabeli orang Spanyol :D*. Naaaah, biar orang ga salah dan ga nanya macem2, saya pengen nempel ini di jidat ah….

yeeee saya orang Pati 😀

Gimana? Keren kan logonya? 😉

Advertisements

5 thoughts on “Wajah Seribu Pulau

  1. Urang sunda katanya si emang cakep-cakep-cakep, tapi aku mah nggak 😦 *sedih* udah gitu kulitnya hitam, mungkin karna udah blasteran Batak-Betawi kali yah ahahaa…
    tapi aku saat ke Bogor Kota , sering banget di ajak ngomong pakai bahasa Sunda sama orang sana, trus pas aku jawab ‘maaf, saya ga bisa bahasa Sunda’ , dan mereka pun langsung nunjukin muka bingung dan nyeletuk ‘Bohong ah kamu! mukanya teh sunda banget, urang sunda kudu bisa bahasa Sunda, geulis’ #LOL

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s