Thanks To The Ex-Man…

Beberapa hari ini kok banyak ya seleb blog pada ngomongin cerita cinta masa lalu. Jadi pengen ikutan cerita deh.. Ya meskipun bukan seleb blog ndak papa ya ceu ikut2an. Mau dibaca monggo, ga dibaca kebangetan :D.

Sebut saja namanya Pram. He was officially my first lover. It happened when I was in the 2nd year of my college. Telat abis. Yup, dia adalah pacar pertama berdasarkan SOP pacaran, kenalan » pendekatan » nembak » ciuman. Sebelum dengan Pram ini, saya memang beberapa kali jalan dengan beberapa cowok. Cuman jalan ya jalan aja, ga ada acara tembak-menembak, apalagi komitmen. Paling banter saya aja yang naksir. Target? Boro-boro deh.. Seperti di posting sebelumnya, saking ga cantiknya saya, susah bener ceuuu nyari yg mau sama saya 😦

Saya mengenal Pram dari salah seorang teman kost sewaktu saya kost di daerah beckham, belackang khampus #maksabanget, yang jauh dari peradaban itu. Yang saking jauh dari peradabannya telpon aja ga ada lhoooooh *histeris* :D. Teman saya itu, namanya Arum, punya pacar di Yogja. Kuliah di Teknik Kimia salah satu universitas swasta di sana, namanya sebut saja-Wira. Karena beda kota, kami di Solo, Arum dan Wira pacaran jarak jauh, istilah sekarang mah LDR ya. Berhubung di kost ga ada telepon dan saya dibekali henpon dari orang tua, jadilah henpon saya jadi sarana komunikasi efektif buat mereka berdua. Lucu deh kalo diinget2. Selain telpon-telponan, Wira ini kan juga punya henpon, jadi kadang sering sms ke saya buat ntar disampein ke Arum. Saya baca tuh gombalannya si Wira ini. Ngakak to the max deh. It was on 2002, Jaman harga henpon masih mahal, kartu perdana harganya setengah spp saya, sms masih 350-an :D.

Meskipun pacaran jarak jauh, Wira ini rajin menunaikan rukun LDR yang lain. Yaitu mengunjungi sang pacar bila mampu. Masalahnya adalah Wira bukan orang Solo, jadinya kalo Wira ke Solo, dia harus nginep di tempat salah satu temannya. Salah satu yang sering diinepin Wira yaitu Pram ini yang notabene orang Solo asli. Kebetulan mereka satu kost di Jogja. Kuliah di tempat yang sama pula. Hanya beda jurusan, Pram ngambil Teknik Pertambangan dan mereka lumayan deket. Sebelum saya kenal Pram, Arum pernah cerita tentang Pram ini. Menurut deskripsinya Arum, Pram ini tipe2 cowok cover boy aneka yess *ketauan umur* gitu deh . Tinggi, keren, cool, anak basket, kuliah di jurusan bermasa depan cerah pula. Ga pernah terbersit sedikitpun kalo one day saya bakal bersilang langkah dengan Pram si keren ini. Kayak pungguk merindukan bulan ya ceu.. Wong yang cowok2 biasa aja males gitu sama saya. Apalagi yang kelas kakap begini.

Lanjut.. Suatu hari, ada missed call dari nomer yang ga dikenal. Jaman dulu kalo ada yang missed call, biasanya kan urusannya agak penting ya, secara yang punya henpon masih bisa diitung pake jari. So I called the number back. Itulah pertama kali semesta berkonspirasi mempertemukan saya dengan Pram. Di sekian puluh kilometer di depan saya, Pram menjelaskan kalo tadi henponnya dipinjam Wira untuk telpon Arum. Dan bisa ditebak lanjutan ceritanya. Mulai deh sms, telpon2an dan berencana untuk bertemu. Then couple weeks later, I met him for the first time.

Kesan pertama ketemu Pram cukup menyenangkan. Seger bener nih mata. Deskripsi dari Arum ga meleset.  He was stunning buat saya. Megap-megap deh kalo liat dia pake jaket hitam kebanggannya yang ada tulisan orange ‘mining corp’ . Mulai deh rajin telpon malem-malem, manfaatin sljj yang diskon 75 % jam 23.00-06.00, rutin sms-an dan tentu saja rajin ketemuan deh :D. Sampai suatu malam dia nembak saya. Tentu saja saya terima dengan tangan terbuka sekali #mureeeee. Kapan lagi ya bok ditembak sama cowok tjakeup :D.

We were officially couple aftwerwards. Cuman ga pernah pake couple t-shirt. Jaman dulu belum ada yeee #penting… Saya di Solo, Pram di Jogja. Pejuang LDR nih ceritanya. Tiap minggu diusahaain ketemu. Kalo ga saya ke Jogja, ya dia ke Solo, sekalian pulang ke rumah. Pramex, Lempuyangan dan Balapan saksi bisu bertautnya hati dua anak manusia yang sedang dimabuk cinta #tsaaah. Meskipun masih di semester2 awal, Pram sudah serius mikirin masa depannya. Jadi dia cerita kalo dia pengen secepatnya lulus, terus bekerja. Rajin bener deh orangnya. Selain pengen ngebahagiain orang tuanya, one day, dia juga pengen nikah sama saya. Ihiiiiii… *blushing* :D. Saya sampe gumun kok segitunya ya dia sama saya. Padahal aseli saya ga pake dukun-mardukun. Haduh saya yang seangkatan sama dia, waktu itu belum mikir sampe ke sana bok. Boro-boro nikah, skripsi aja masih di awang-awang lapis ketujuh Yang saya pikirin saat itu cuman saya lulus ga matkul systemic functional linguistics, yang tugas akhirnya dibantu ketik sama dia. Iya cethek abis emang saya.

Time passed by. Setelah hampir satu tahun jalan dengan Pram, saya merasa ada yang berubah dengan dia. Woman instict rules! Feeling saya mengatakan ada sesuatu nih sama dia. I didnt know what it was, dan belakangan baru tau kalo saya diselingkuhin jendral! Setelah bicara ngalor-ngidul, finally we decided to break up.  Setaun barengan sama dia, saya banyak belajar tentang banyak hal. Ga melulu soal cinta-cintaan ya ceu.. Kata orang first cut is the deepest. Tapi ini ga berlaku buat saya. Ya sedih sih tapi ya ga gitu-gitu amat. Palingan berasa kalo lagi banyak tugas aja. Ga ada yang bantuin ngetik dan rental komputer haratis. Huahahahaha… #pacardurhaka

Putus baik-baik dengan less drama itu ternyata ga menjamin hidup saya baik2 saja setelahnya. Karena pacar barunya Pram itu semacam psycho. JRENG!. Seumur-umur  baru kali itu saya berhubungan dengan orang sakit kayak gitu. Ke-insecure-an si cewek  barunya, hasil selingkuh di belakang saya,  bener2 annoying banget. Ga cuman bagi saya, tapi juga orang-orang terdekat saya. Dari yang mulai sms teror ga jelas, telepon yang bikin emosyiong, dateng ke kampus dan kost saya (mereka kuliah di jogja, dan saya di solo), pura-pura mau les sama saya, telpon sodara saya en de bre en de bre. Ke-pshycho-an cewek ini berlangsung lama pula, dari 2004-2008-an. Tsk! Kasian amat si mbak, mungkin dunianya hanya Pram, jadi segitu insecurenya dia kalo sampe kehilangan Pram. Padahal saya ga ngapain2 lho sama pacarnya itu.. Eh tapi pernah sih sekaliiiiii doang, iseng message-in dia pas pertama kenal friendster. Itu pun cuman bilang maap lair batin. Hihihihi…

Dan saya melanjutkan hidup.

Sampai kemudian beberapa hari kemarin. Iseng saya mengetik namanya di google. Tidak ada rekam jejak dari media sosial manapun atas namanya di sana. Mungkin itu bukan hal yang aneh. Satu yang membuat saya menghela nafas. Di website kampus tempat dia menimba ilmu dulu namanya terpampang. Sebagai mahasiswa yang dikeluarkan dari kampus, setelah 9 taun tidak kunjung menamatkan study-nya.. *speechless*

Dear you,

As Albert Camus ever said, life is the sum of all your choices.

I wish you all the very best for every choice you take in your life, no matter what it is. As you ever said, life is once, living it to the fullest. No regrets another day :).

And this song is especially dedicated for you…


Advertisements

5 thoughts on “Thanks To The Ex-Man…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s