Life Recently

some things need to be written down to remember us how blessed we are. eciyeeee… jadi apa dong yang terbaru dari keluarga pak odik akhir-akhir ini? yuk mari kita liat what’s going on this march-april

home sweet home progress

setelah akad kredit selesai, apakah urusan rumah selesai? oh tentu tidaaaak… banyak bener peer rumah-rumahan ini. yang tentu saja menguras isi dompet. kami banyak bersyukur karena membeli rumah ala town house, yang spek rumahnya udah bener2 spek rumah tinggal. ga perlu banyak renovasi, udah bisa ditinggali. so far yang perlu ditambah, cuman area dapur dan servis aja. biar lebih luas. maaaak ga kebayang kalo beli rumah standard perumahan. yang butuh banyak renovasi, duit kami udah abis bis bis, buat dp rumah. dengan punya rumah sendiri ini bener2 membuka mata saya, kalo punya rumah layak tinggal itu mahaaaal ya malih. dari gorden yang ternyata harganya jutaan, perintilan perlistrikan yang ternyata juga menyentuh angka yg sama, belum teralis, carport, sofa jati impian, kitchen set buat biar makin betah masak, si mini garden yang butuh sentuhan ina ini itu…. *brb fotokopi duwit πŸ˜€

seumur-umur, baru sekali ini uang seribu, dua ribu itu berarti banget dalam hidup. kebayang kan betapa bokeknya kami. kata suami, saya terlalu ambisius dalam hal perintilan rumah ini. ngisi rumah maunya sekaligus. padahal kemampuan finansial udah mentok. kejedot tembok pula. trus kemarin dapet pencerahan pas nonton infotemen apa gitu. jadi choky sitohang cerita kalo dia merabot rumahnya sampe 2 taunan aja gitu.. jadi sekarang kalo istri udah ngayal ina, ini, inu, pak suami langsung dengan sigap langsung ngingetin, inget choky aja merabotnya sampe 2 taun lhoh. ya udahlah ya, mari kita ngelist yang perintilan yang penting2 aja dulu πŸ™‚

went to obgyn

bilang saya cupu. dulu sebelum saya nikah, mikirnya hamil itu gampil ya mak. tinggal berhubungan dan taraaaaa hamdun deh. pas baca dan nonton testpack, saya sampe heran. masak iya sih sampe segitunya..

and here we are, facing windy road to parenthood.

kami memang pengeeeen banget punya dedek bayi ya.. ga banyak kok 1 atau 2 aja gitu. sepanjang yang kita tau, raising kids nowadays is so costly and risky. karena kita sadar kemampuan finansial dan emosional kita, jadi pengen anaknya dikit aja gitu. biar buminya ga sesekΒ  juga ya cynttt πŸ˜€

dan mulailah drama testpack ini. udah puluhan testpack, dari yang murah sampe yang paling mihil se apotek pernah saya coba. dan tetep garisnya masih satu *mewek*. siklus saya yang kayak odong-odong, maju mundur ga karuan ini nih yang suka bikin php. hahaha… dan gong nya adalah saya telat aja dong sebulanan lebih. udah kan kita geer jaya. tapi apa mau dikata, testpack tetep bergaris satu. dari awal telat, suami udah ngajakin ke obgyn. buat periksa. belum hamil gapapa, yang penting istri sehat katanya. saya masih aja dong ya jiper. takut kenapa2 mamaaak.. sampe akhirnya saya ga tahan. pms tapi ga kunjung dapet. akhirnya dengan membulatkan tekad, kita ke obgyn di bintaro sana. modal gratis cynttt.. soalnya provider asuransi kantor πŸ˜€

kenalan deh saya sama usg, obat hormon bla bla bla. meskipun kantong rahim masih kosong. tapi saya tetap bersyukur, karena saya dalam keadaan baik-baik saja. kata dokternya sih, saya kecapekan sama stress mikir utang rumah . sesi konsultasipun kami manfaatkan sebaik2nya. suami dapet saran2 yang cukup membangun. karena lingkungan kerja suami, he’s welding engineer ya, yang kurang mendukung, panas dan bersinggungan dengan bermacem2 gas berbahaya, maka asupan gizi dan vitamin juga harus diperhatikan. sekarang sih pak suami udah rajin minum vitamin, makan buah, terapi sarung dan digelonggong taoge istrinya. hihihihi… trus istri apa kabar? setelah minum obat hormon itu saya teler, seteler-telernya. mual yang ga pernah dirasain seumur-umur. mual yang bikin orang tidur sampe kebangun. mual yang bikin saya nangis sesenggukan di musholla kantor. 5 hari yang aduhai menyiksa pokoknya. sampe suami ga tega liat tampang saya. sampe pak suami bilang it’s ok kalo kita masih babyless, istri sehat itu udah segala-galanya *mewek*. hard times kayak kemarin itu yang ngebuat saya bersyukur, lebih-lebih bersyukur punya suami kayak pak odik. sabar bener ngerawat saya. dari usap2 punggung, perut, mijetin, balurin segala macem minyak kayu putih, minyak tawon, buatin teh anget, nyiapin makan, bahkan rela ga tidur demi ngejagain saya. nulis ini aja mata saya udah anget πŸ™‚

awalnya kami mau ikut program dokter for having baby. tapi ngeliat istri teler setelah minum obat hormon kemarin, pak suami memutuskan untuk menunda program. ga tega sama istri katanya.. ya udahlah ya mungkin nanti setelah saya recover dari trauma teler, kami akan melanjutkan program. one thing for sure,Β  rejeki ga bakal ketuker kan ya. since then, i realized that for some people, parenthood battlefield happens a long long way even before they become parent!

i love traditional market

ini sih berkorelasi sama point rumah-rumahan. atas nama penghematan, kami pun memutuskan untuk belanja mingguan di pasar tradisional. sekarang sih belanjanya masih di pasar kramatdjati, besok kalo udah pindah ke cibubur ya hiyuk mari kita belanja di sana. beneran irit lho kalo mau belanja di pasar. apalagi kalo jago nawar. pengalaman saya sih, belanja 150 ribuan udah dapet, ayam seekor, ikan laut, tahu, tempe, bumbu, 2-3 sayur, 1 buah. saya suka! seperti keluarga sok urban lain, biasanya belanjaan ini bakal buat seminggu. tahu, tempe dibumbu ketumbar bawang. ayam dibumbu kuning. wes ewes ewes jadi deh punya menu buat seminggu πŸ˜€

udah ah, itu aja dulu.. mau mikirin packing. 2 minggu lagi pindah. yaaaaaay!! πŸ˜€ πŸ˜€

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s