Yang Bikin Meleleh

judulnya mau ngikut tag2annya mbak okke sepatu merah tentang hal-hal yang pasangan lakukan yang ngebuat hati meleleh. mbak okke sendiri terinspirasi nulis blogpost ini setelah terinspirasi oleh artikel yang ini. bagi saya hal2 kecil yang bikin meleleh ini penting untuk saya tulis di sini. mengingat suami saya tipikal pria lempeng galeng. yang enggak ada romantis2nya. yang ga pinter nulis ina ini inu. yang ga pernah buat kejutan. padahal istrinya inikan semacem hopeless romantic gitu πŸ˜€

1. membawa pasangan ke lingkungan pergaulannya

bagi banyak orang, mungkin ga penting gitu ya dikenalkan di lingkungan pergaulan maupun lingkungan kerja pasangan. tapi buat saya hal semacam ini bisa membuat saya meleleh. karena ini berarti pasangan kita mengakui eksistensi kita sebagai pasangan. ga malu berpasangan dengan kita. seorang teman pernah cerita, kalo dia sama sekali ga kenal teman suami di kantor. suaminya berkilah, ga penting juga kamu tau toh kamu ga urusannya sama mereka. janggal menurut saya. itu kalo saya yang istrinya pastilah udah ngamuk beraaaat.
suami saya bukan tipikal kayak gitu. semua teman kantor lama saya kenal. yaiyalaaah dulu kan emang sekantor, bejimane ente? πŸ˜€ . kalo di kantor baru sekarang, paling enggak saya tau bossnya, sempet diajak makan siang pas pak boss juga di jakarta dan suami off. sempet pula diajak ke machinery lab yang ada di bsd sana, dan dikenal2in sama rekan2 kerjanya. sampe kadang saya malu sendiri. takut dipikir saya iips, ikatan istri pengintil suami. enggak lho ya, wong suami yang ngajak, dan sayanya juga mau. hihihi, sama aja kali san πŸ˜€

2. tidak sungkan memanggil dengan panggilan mesra di depan banyak orang

jadi panggilan mesra ke pasangan apa? ayang? bebi? mas? mas bebeb *disampluk dita*, ayah, papa, panda, daddy or what? terus kalo di keluarga besar ato teman2 dipanggilnya apa? kalo saya sangat menghargai pasangan yang saling memanggil di ruang publik dengan panggilan mesra. asal mesranya ga alay sih. hihihi.. panggilan saya ke suami, ya suami. kalo suami ke saya, ya istri. ato sering juga cinta. ya kan desye cinta berat sama sini. kadang pas ngumpul sekeluarga besar gitu, suami kadang kelepasan manggil cinta. pernikahan udah setaun lewat, and he still calls me the same. meleleh macem keju quick melt keluar dari oven πŸ˜€

3. menyiapkan mahar

ini saya tahunya setelah saya menikah. seorang rekan kerja suami bertanya tentang persiapan awal pernikahan dari pihak pria. suami menjawab siapkanlah mahar terlebih dahulu. karena dengan menyiapkan mahar, ini berarti bukti keseriusan pria untuk melangkah ke jenjang pernikahan. paling tidak di mata Tuhan. ini pulalah yang suami lakukan. ga pake acara lama setelah dia ngajak saya nikah dengan bilang, mau ga nikah sama saya, bareng2 terus saat makan enak ataupun makan pake kerupuk doang. dan perkara mahar ini suami sendiri yang turun tangan. dari nyiapin uang sampe antri beli di antam pulogadung. jadi tiap kali saya ngambek berat *hiiih dasar ambegan*, saya selalu inget cerita perjuangan suami membelikan saya mahar. ga pake lama, luluh dan leleh deh saya.

4. memakai cincin kawin

personally saya suka gitu liat cowo2 yang mau memakai cincin kawin sejak saya masih gadis. menghargai komitmen dan semacam penanda, hey-i-am-already-taken-so-stay-away-from-me gitu. tapi kalo ada yang berpandangan lain tentang cincin kawin ini ya silahkeuuuun, hihihi.. saya dan suami sendiri sudah bersepakat untuk memakai cincin kawin kami on daily basis. cincin dengan bentuk yang sama, bahan berbeda, saya emas putih dengan sebutir diamond kicik, suami paladium polos, menghiasi jari manis kanan kami setaun terakhir ini. untuk keperluan pekerjaan kadang mengharuskan suami melepas cincin kawinnya. tapi setelah itu pasti dipake lagi. suatu hari saya nawarin untuk nyimpen cincinnya di rumah saja. takut jatuh gitu. tapi suami menolak. katanya, it feels weird not to wear wedding ring, gitu.

5. melibatkan pasangan dalam pengambilan keputusan

mau keputusan mengenai pekerjaan, tentang rumah tangga, suami pas berdiskusi dulu dengan saya. beberapa waktu lalu suami mendapatkan offering yang cukup menggiurkan dari salah satu perusahaan. karena saya kurang setuju karena suatu hal akhirnya ditolak offeringnya. begitu juga pas urusan beli rumah. saat survey sana-sini, suami selalu nanya tentang preferensi saya soal tempat tinggal. akhirnya ketemu deh dengan rumah yang sekarang. happy wife, happy life katanya πŸ˜€

6. menghabiskan makanan yang saya masak

bisa dibilang saya bisa masak, meskipun baru level beginner, tapi ada waktu2 yang kadang saya masak ga keruan. pernah saya buat mie goreng, yang mana mie nya terlalu lodoh. pernah saya masak nasi goreng, asinnya ga kira. pernah buat martabak manis bantet dan lain lain. dan lain lain. but hey, even a good chef has bad day right? kalo saya masak berantakan, suami selalu membesarkan hati saya dengan makan masakan kacau saya sampe habis. bilangnya, gapapa kali ini ga terlalu enak. biasanya kan udah makan enak terus. hihihi, ilopyu suamiii πŸ˜€

itu beberapa hal yang pasangan lakukan, in my case: suami, yang ngebuat saya meleleh. tentu saja hal2 di atas tidak serta merta membuat suami saya menjadi suami terbaik se dunia. tapi paling enggak di istrinya, he’s the best. i am just forever lucky for having him, ya meskipun lempeng gitu sih *halah dibahas lagi* πŸ˜€

Advertisements

16 thoughts on “Yang Bikin Meleleh

  1. Caelahhhh pasha ungu kw 2 lomantis juga ya kakaaaaa…
    Waktu pacaran kami juga nama panggilan..tp pas dah ada bocils jafi ber mama-papa deh..demi anak2. Ogah gue dipanggil ‘ndut’ ama anak sendiri..lol

    • manggil suami, biar suami inget sama kewajibannya nyari duit.
      manggil istri, biar istri inget haknya buat ngabisin duit. mwahahahaha πŸ˜€ *becanda mbaknya πŸ˜€ πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s