The Cheesiest Pedekate Ever

ini sebenernya age and aib-revealing post. age revealing karena bakal nyebut surat, kaset dan cencu saja stinky. aib revealing karena emang ini berbau aib banget sebenernya. tapi lucu sih kalo diinget-inget. so feel free to hina saya ketawa ya πŸ˜›

gara2nya beberapa hari yang lalu, lagi makan siang dan tempat saya makan siang lagi muter radio. radionya muter lagu #muterception jadinya. lagunya adalaaaaah *drum roll* jangan tutup dirimu nya stinky, mak! oke cukup dulu ketawanya. simak lanjutannya yuk πŸ˜€

trus saya dong jadi keinget memori daun pisang kan sama lagu itu. ada yang kenal ga sih sama lagu itu? hah, enggak? *tampar atu-atu* πŸ˜› .

kelas 4 sd, kelas saya kedatangan anak baru. sebut saja namanya yusuf, NAMA SEBENARNYA πŸ˜› . dia adalah anak guru agama baru di sd saya. trus kita temenan kan layaknya temenan sama yang lain. si yusuf ini pinter banget ngegambar. bahkan difasilitasi sama orangtuanya dengan peralatan gambar lengkap. beda sama saya yang sungguh cupulatos soal gambar ngegambar. karena kita temenan, sering saya dikasih masukan soal warna, persektif gambar dll. bukan hanya itu, saya juga dapet privilege buat make peralatan gambarnya. padahal crayon gambarnya sering saya patahin πŸ˜€ . soal kedekatan ini juga didukung oleh ibu2 kami yang juga sesama temen guru. layaknya anak sd, tau ada yang deket ya udah kenceng dong dijodoh2innya. tapi ya udah sih nyante aja. why so serious, namanya juga anak2 kan?

lulus dari sd, saya turun gunung, literally, ngelanjutin sekolah di smp tengah kota. yusuf sendiri masuk moslem boarding school. namapun anak guru agama ya. 3 taun kami ga kontak2an sama sekali. jaman itu belum ada social media kayak sekarang kan. berlanjut sma. saya masuk sma 1, yusuf masih ngelanjutin boarding school nya.

sampe suatu hari, kami papasan waktu dia ngejemput ibunya rapat di deket rumah. karena lama ga ketemu, akhirnya kita ngobrol di teras rumah saya sambil nunggu ibunya. sampe tiba2 dia minta alamat sekolah saya. oke. sampe titik ini, saya ga curiga apapun. saya kasih dong. seminggu kemudian saya dikasih tau temen kalo ada surat buat saya di papan surat sma kami. begitu dibuka, jeng jeeeeeeeng dari yusuf! isinya dia pengen jadi pacar saya. iya pacar! entah gimana, tiba2 saya males sama dia. ya maaf ya, umur segitu kan saya lagi labil2nya ya. boro2 dibales, abis dibaca langsung saya robek2. maaf ya…

karena ga ada balesan dari saya, akhirnya dia nekad dateng ke rumah lagi. dengan alasan ngejemput ibunya rapat lagi. saya yang udah males tentu saja pasang muka dingin. terus bilang ga mau jadi pacarnya dia. mau sekolah yang bener dulu alesan saya. sebenernya sih karena udah naksir cowo lain πŸ˜› .in short, saya nolak dia. apakah dia nyerah? enggak. suatu hari pulang sekolah, saya ngeliat dia udah nongkrong di depan gerbang sekolahan. langsung. langsung tancep gas pol, lari dengan kecepatan ngalahin runner kenya. ga mau ketemu dia pokoknya. nyerah? ga juga. masih sering main ke rumah. same reason, nunggu ibunya. meskipun saya udah ga mau nemuin. yang sering nemuin kalo ga ibu saya, ya sepupu saya. persisten bener deh.

sampai suatu hari, dia ngasih saya kado lewat sepupu. isinya kaset. iya kasetnya stinky itu lho. yang jangan tutup dirimu. katanya itu pas buat saya. to make it worse, itu ya di depan kasetnya ada rekaman suaranya dia. tobaaaatttt! bilangnya ya gitu. desye cinta mak sama sini. mau nunggu sampe kapanpun saya membuka diri katanya. geleuh bener deh ah. dan hidup si kaset tak berdosa itu berakhir di tempat sampah. good thing nya adalah setelah ngasih kaset itu, dia udah ga ngejar2 saya lagi. legaaaa..

jadi ya setiap kali ngedenger lagunya stinky yang jangan tutup dirimu pastiiii keingetan kejadian itu. lagi sih masnya ngasihnya kaset stinky. coba ngasih be here now nya oasis. dipertimbangkan kali. hahahaha…

menyempurnakan posting penuh aib ini, marilah kita tutup dengan nonton youtube-nya. jangan tutup dirimu cyntttt πŸ˜€

Advertisements

26 thoughts on “The Cheesiest Pedekate Ever

  1. How persistent! Dan penutupnya manis, jangan tutup dirimu :hihi.
    Syukurlah semua sekarang sudah hidupnya berbahagia :hehe.
    Menurut saya ini belum age revealing sih… soalnya saya masih bingung umur Mbak berapa :haha.

  2. Ah yusuuuuf. Kok saya bayanginnya tokoh di film ayat ayat cinta dengan muka si fedi nuril dan anteng alim gitu ya. Hahaha.
    Btw stinky itu pas jaman saya smp tapi tahunya yang “mungkinkaaaah.. Kita kan slalu bersama walau terbentang jarak antara kitaaaaaa…”

  3. ini postingan minta di bully namanya πŸ˜€ πŸ˜€
    Boookkk, yakin ente gak secuil pun napsir kakanda yusuf? Bukan karena gengsi nolaknya? Aahahahahahahahaa biarkan ku mencoba menjadi milikmu jangan tutup dirimuu…
    *kemudian dilemparin cobek*

  4. hahahaha ngakak sist
    btw pas ada lagu itu kayaknya aku masih esde deehhh
    duuhh kok jadi senyam senyum sendiri, KSO2 kelingan sing ora-ora pisan iki sist

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s