A Day Trip to Tangerang

awalnya karena patah hati. iya patah hati gegara suaminya yang harusnya off, tiba2 dapet duty call, ngoffshore maning son. padahal pas off itu harusnya kami jalan2. bilang ini feeling ya. kemarinan itu travel agent republik cinta cibubur, baca: saya, belum booking flight sama hotel sama sekali. padahal biasanya kalo udah urusan jalan2, saya rajin luar biasa lho. iya rajinnya kalo ngurusin jalan2 doang sih emang πŸ˜€ . tapi ya demi kelancaran cicilan panci, tupperware dan jajan lippen istri, akhirnya saya pun ikhlas dan ridho ngelepas suami ke laut. literally lho. ke laut. karena urgent, suami pun ga sempet mampir ke rumah. dari sepinggan terbang ke soetta. dari soetta langsung menuju ke lokasi. dirantai digelangi rindu, mak 😦  . oya kalo mau ngintip ‘beratnya’ kerja offshore, boleh ya ngintip blog tetangga sebelah

daripada manyun ga jelas, akhirnya mutusin jalan2 dhewek #wisbiyasak #akurapopo #akukudukuat kalo kata sis dita. browsing sana sini. flight sama hotel mahal kabeh. yaiyalaaaah namapun long weekend ceuuu.. mau mudik ke pati, ga dapet tiket kereta. pesawat mahal naujubile. sementara kalo pake transport darat, saya ga sanggup melalui jalanan pantura sorangan bae. kemudian gelar gadis panturanya dicopot πŸ˜› . nge bandung? lagi2 yang kebayang macetnya yang juara dunia. ke bogor? baru bulan kemarin main ke sana kan. setelah nyari wangsit, akhirnya nama tangerang pun mendadak muncul. iya ga segitunya sih. hahahaha.. trus ngajakin temen kantor lama yang suka ngebolang buat jalan bareng. icha, travelmate kali ini, setuju. akhirnya diputuskanlah kami ke tangerang hari sabtu kemarin.

untuk transportnya kami menggunakan commuter line. saya naik dari depok baru. sementara icha dari pasar minggu baru. bisa naik comm line yang ke arah duri atau jatinegara ya. turun di duri, kemudian berganti kereta ke arah tangerang. gampang kok. murah pula. one trip dari depok baru ke tangerang cuman 5 ribu. sementara kalo dari pasar minggu baru 4 ribu. setelah menempuh perjalanan lebih kurang 1.5 jam sampailah kami di tangerang. dan beneran yaaa.. tangerang itu jadul sis. jangan dirajam ya warga tangerang πŸ˜› . bener deh ambiencenya memang gitu. tapi ngangenin.

ceritanya sih mau wisata budaya sama wisata kuliner di pasar lama tangerang. klenteng tertua di tangerang, klenteng boen tek bio menjadi destinasi pertama kami. berbekal gps hp, kami pun berjalan kaki. ga jauh kok dari stasiun tangerang. cuman kami berdua ini agak2 buta arah ya, udah ditunjukkan jalan yang benar arah sama gps. tetep nyasar! tapi gapapa kami malah ketemu sama masjid kalipasir, masjid yang beratap seperti pagoda, sama kali cisadane yang legendaris itu. setelah pake gps manual, gangguin penduduk sekitar, sampelah kami di gang sempit yang agak kumuh yang mengarah ke pasar lama. gang sempit itu menjadi tempat tinggal penduduk yang disebut cina benteng. letak klenteng ini sendiri di dalam pasar lama. saat kami dateng ujan dereeees. kombo deh. udah bau ga sedep dari pasar bercampur sama air ujan. tapi karena kami traveler sejati *halah*, pantang menyerah, maju perut pantat mundur! klentengnya masih digunakan sebagai sarana peribadatan ya. waktu kami dateng, ada beberapa warga yang sedang bersembahyang. ga sempet masuk, hanya motret dari depan klenteng saja.

image
klenteng boen tek bio dalam hujan. syahdu ya πŸ™‚

setelah dari klenteng, kami pun bergegas menuju destinasi kedua. yang menjadi highlight jalan2 kami kemarin, yaitu museum benteng heritage. letaknya tidak jauh dari klenteng boen tek bio. masih di area dalam pasar lama. setelah membeli tiket masuk 20 ribu yang sudah termasuk guided tour selama 45 menit, kami pun di brief tentang sejarah museum benteng heritage ini. museum ini dulunya adalah rumah tinggal kaum peranakan alias cina benteng yang telah direstorasi. ada juga yang memperkirakan kalo rumah ini dulunya semacam kantor, jika ditilik dari struktur bangunan dan ornamen penghiasnya. museum ini adalah museum milik pribadi yang ditujukan untuk melestarikan kebudayaan tionghoa. koleksi museum ini terbilang lengkap. dari pakaian, pernak pernik khas tiongkok, karya sastra terjemahan sastrawan keturunan asal tangerang, replika kapal laksama cheng ho, bangku sekolah model lawas sampe timbangan ganja atau opium ada semua di sana! selain itu ada beberapa koleksi video yang dapat disaksikan. yakni tentang pembuatan kecap benteng khas tangerang dan prosesi adat pernikahan tiongkok lengkap. di sana juga ada semacam souvenir shop yang menjual oleh2 khas tangerang, seperti kecap, bumbu panggang, dodol dan semacamnya. banyak banget pengetahuan baru tentang budaya dan asal muasal persebaran keturunan tiongkok yang kami dapat selama mengikuti tour singkat ini.

image
tiket masuk
image
bagian depan museum
image
naga nusantara, simbol resmi museum
image
the legend, kecap benteng
image
resep disayang mertua πŸ˜›
image
travelmate kali ini, icha
image
ootd: dress and jeans and ransel πŸ˜›
image
tampak luar

setelah puas mengelilingi museum dan berwisata budaya, kami pun beranjak ke agenda kedua. wisata kuliner horeeee! sebenarnya di pasar lama banyak kan ya makanan2 enak. tapi agak peer bagi kami yang muslim ini. setelah nanya2 sama guide di museum tadi, kami pun memutuskan untuk berwisata kuliner ke kawasan kapling tangerang. tapi sebelumnya kami mampir ke kedai mie aceh dulu karena sudah kelaparan tingkat jabodetabek. tapi saya ga abis. karinya tajem banget, saya ga syukaa. anyway, rencana awal kami mau makan di nasi uduk dan lontong sayur encim sukaria yang sangat terkenal di kalangan pecinta kuliner. lokasinya bisa ditempuh dengan jalan kaki ya. ga jauh kok dari pasar lama. sampe lokasi jam 3 an. dan sudah tutup dong dong dong. salah jadwal sodarah! cry.. biar ga salah nih ya, saya sempet nanya2 sama pelayannya. jam bukanya setiap jam 7 pagi sampe habis. weekday biasanya habis jam 1 an. weekend jam 9 an udah habis diserbu foodie. yang demi nasi uduk enak gunung kan didaki, laut kan disebrangi, tangerang pun didatangi πŸ˜›

image
the legend of nasi uduk

tapi meskipun ga ketemu nasi uduk enak, kami ga berkecil hati. karena di kapling masih banyak tempat makan enak lainnya. salah satunya es kode. iya sis, es aja pake kode. apalagi hubungan, yegaaak? πŸ˜€ . es kode ini semacam depot es campur yang menjual banyak varian es. kemarin saya mesen es teler. 8 ribu semangkok tapi isiannya melimpah ruah macam lemak dikandung badan. ada kolang kaling, alpukat, nangka dan serutan kelapa muda. enaaak banget dinikmati di hari yang panas. kalo hati yang panas mah bawa dzikir aja yak *kibas jilbab* πŸ˜› . selain es di sini juga ngejual lumpia bengkuang, kue biji ketapang dan molen coklat. karena es kode ini konsepnya kayak foodcourt gitu, pengunjung bisa memesan makanan dari warung lainnya. kemarin sih ada soto madura, nasi tim, laksa tangerang sama bakmi dan bakso.

image
es telernya es kode

sore beranjak. waktunya kami menyudahi petualangan kami di tangerang hari itu. it’s one fine day. thank you tangerang for having us! see you next time. baca: see you nasi uduk dan lontong sayur encim sukaria next time! masih ada yang penasaran soalnya. until then! πŸ˜‰

Advertisements

40 thoughts on “A Day Trip to Tangerang

  1. Suka dengan cara Mbak bercerita yang mengalir pisan, seperti ngobrol dengan teman lama :hehe.
    Tangerang begitu kaya ya Mbak ternyata! Semua tempat wisata itu bisa dijangkau dengan jalan kaki dari stasiun Tangerangkah? Mau banget ke sana :hehe. Dan memang, budaya Tionghoa itu sudah mendarah daging dengan budaya Indonesia, karena mereka juga orang Indonesia dan kita berbagi sejarah karena kita saudara :hehe. Wisata yang keren!

    • Weekend ini mau ke Tangerang, gabung yuk Gara!
      Eh sist Santi mau kesana lagi gak? Kan belom keturutan makan nasi uduknya tuhh.
      Btw sist, makasih ya lengkap pisan nih travel notes nya. Setuju sama Gara juga, kalo cerita asik banget, ngalir kayak ngomong langsung sama orangnya. Padahal ketemu jg blm pernah πŸ˜€

      • yaaaah, weekend ini akikeees ada jadwal di kelas inspirasi, sis. biar makin menginspirasi gitu *halah πŸ˜€ . digeser ga bisa kah? akyuuu mau ikyuuut..
        baidewai baidewaiiii… bulan depan pengen deh jalan ke sukabumi, nyobain naik kereta pangrango trus piknik di salabintana. hihihi akyu penasaran nama tempatnya kan dulu ada di monopoli yak πŸ˜€ πŸ˜€

      • Waa waa waa. Bolehkah? Saya japri ya :hehe. Terima kasih banyak :)).
        Iya, travel notesnya memang lengkap banget, pemandu yang kenal betul wilayah sana :hehe.

      • Yuukks rame2 sama Winny juga
        Jadi kalo nyasar kita nyasar bareng hahaha πŸ˜€

        Sip, japri aja ke email or twitter ya

      • Ah, Mbak, saya mau minta maaf, besok saya belum bisa gabung. Dua hari terakhir saya sakit jadi saya masih harus istirahat. Sekali lagi saya minta maaf ya, Mbak.

    • mamaciiih Gara. kayak ngobrol sama temen lama yang bawel ya πŸ˜€
      keren lho beneran deh ini ngeliat akulturasi budaya *tsaaah* cetar membahana terpampang nyata gitu. sayangnya di dalem museum ga boleh motret, Gar. padahal koleksinya keren2! you must visit the place. and yes above areas are only walking distance from stasiun tangerang πŸ˜€

      • Naah… ini lebih baik lagi, walking distance… terima kasih banyak Mbak, jadi masalah transportasi bisa sedikit diturunkan prioritasnya kalau tandang ke sana, soalnya bisa dicapai dengan jalan kaki :hehe.

  2. Kalo di area pasar lama dan sekitarnya emang Tangerang keliatan jadul Mba, terutama dari bentuk toko-tokonya. Tapi kalo ke daerah emol seperti Karawaci,BSD,Alam Sutera itu udah modern banget. Btw, di pasar lama banyak makanan lain yg enak dan halal. Misalnya Mie ayam benteng, bubur ayam tiffany, ketoprak di depan pasar pasar lama, bakso varia, dll πŸ˜€ salam πŸ™‚

    • iyaaa tangerang pusat kotanya ya.. jadul tapi klasik asik gitu. semoga terjaga ya πŸ˜€
      serpong, alam sutra bukannya masuk tangsel ya? thank you buat rekomendasi kulinernya yaa… semoga ada waktu buat ke tangerang lagi πŸ˜€

    • yen soko tangerang ke arah endi siii? yen nonton jalur keretane, berlawanan arah bukan sih? hihihihi.. pengen dolan, niliki cah mbariiiik πŸ˜€ πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s