The Return of Pejuang LDR

kenapa judulnya gitu? yekarena kalo the return of the condor heroes punyanya yoko dan bibik lung. krik krik. 2015 udah mau bubar masih aja garing sih *toyor diri sendiri* 😛

eniwei, per hari ini kami resmi menjadi pejuang ldr maning. setelah sekitar 5 bulanan tinggal seatap, akhirnya kami mantap menerima tawaran pekerjaan suami di cilegon. ga boong benefit menjadi salah satu pertimbangan. mumpung masih usia produktif. masih di sektor energi. tapi kali ini energi terbarukan.

sebagai veteran ldr offshore-er, ldr episode kali ini bisa dibilang ga ada apa2nya. cibubur -cilegon. 2 jam nyampe gitu. jumat malem pulang cibubur. senin pagi jalan balik ke cilegon. mau pulang, tinggal pulang aja. ga harus nunggu helicak dulu. sinyal juga kenceng. ga kayak waktu di laut. sinyal macem gebetan. antara ada dan tiada.

tapi mau di manapun, namanya ldr juga ada lah ya sedih, melo, galaunya juga. boong kalo enggak. kayak malem ini. biasanya ada yang partner rebutan bed cover, ini sendirian aja gitu glundang glundung di kasur. sholat biasanya di imamin, sekarang sendirian. kemudian mewek 😦

tapi jangan dong ya ldr dijadikan alasan buat gegana kata mbak cito cithato. kemudian goyang dumang. ada beberapa hal baik yang kami rasakan saat ldr. frekwensi berantem salah satunya. saat ldr bisa dibilang jarang berantem sama suami. beda sama pas tinggal seatap. kelamaan maen coc aja, suara saya bisa nyaingin mariah carey. naik 7 oktaf gitu. pas tinggal seatap, i miss the mixed feeling when we meet. ada kangennya. banyak senengnya. ada takut ntar ditinggal lagi. trus kayak orang jatuh cinta lagi. pokoknya gitu. beneran deh, macem orang kecanduan ldr apa ya?

apapun itu, semoga ldr kali ini membawa berkah bagi kami sekeluarga. membawa kebaikan bagi orang2 di sekitar kami.

dan jumat, cepatlah tiba! aku kangen suamikuuu *nyanyik jetlag nya simple plan*

Advertisements

21 thoughts on “The Return of Pejuang LDR

  1. Setidaknya sekarang masih satu pulau ya Mbak… kalau mau disamperin ya disamperin aja, tol ada ini kok :hehe *menggampangkan masalah*. Atau mungkin ada rencana pindah ke Cilegon? Siapa tahu gitu kan… pengen ganti suasana dari Cibubur yang macetnya kayak Jembatan Comal…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s