Makan Cinta

disclaimer: mengandung curhat 1000 persen

***
beberapa hari kemarin, timeline saya heboh soal ibu2 gojek yang bawa anak saat bawa penumpang. miris dan kasian. kerja bawa anak bayi di jalanan dengan posisi nyetir motor pula. bapak e kemaneeeee? kzl. setelah rame di media sosial, pastinya langsung muncul dong di media online. baca kan cerita si ibu driver ini. kisah di belakangnya lebih miris ternyata. si ibu ternyata istri kedua dengan status nikah siri.Β  demi nyenengin suami, si ibu pun rela beliin motor kreditan buat suaminya. dengan harapan ga bakal ditinggal. tapi ya tetep aja tuh ditinggal. si suami kemudian balik ke istri pertama, ninggalin si ibu & anaknya, kreditan motor dan tunggakan kontrakan. untuk cerita lengkapnya, monggo digugel.

and same story also goes to mbak rewang di rumah. jadi udah lebih setahun, kami memutuskan pake jasa asisten rumah tangga. awalnya saya keberatan. toh masih bisa kepegang kan kerjaan rumah. tapi suami berpikiran lain. selain biar saya ga capek ngurusin house chores sepulang kerja *ciyum suami*, juga biar saya ada orang nemenin & stand by 24 jam kalo saya mintaΒ  tolong, saat suami jauh di mato dan ada yang ngejagain rumah kalo kami lagi halan2 ato mudik. pilihan jatuh ke tetangga kompleks kami. dulunya dia tukang bersih di cluster kami. setelah cluster berpenghuni, si mbak tidak lagi dipekerjakan. trus ya udah, deal gaji dan sehari kemudian si mbak officially kerja di rumah kami. karena deket, jadilah si mbak art pulang-pergi.

job desc nya si mbak ga terlalu ribet kok. cuman nyuci, gosok, beres2 rumah&taman dan nyalain lampu setiap malam. udah. soal dapur, tetep menjadi pegangan saya. all went well. rumah bersih, baju licin & wangi. meskipun ada masanya saya nggremeng. lha saking rajinnya ya, ngepel sampe 2 kali sehari. ubin granite berasa marmer saking dinginnya dipel muluk. dapet salam dari tagihan listrik gila2an sama obat pel setengah lusin sebulan. tapi ya lagi2 suami ngereh2. as long as we can afford it, kenapa enggak. toh buat rumah kita juga kan? gitu kata suami. ya udah pincess ngalah.

si mbak kami ini udah berumur ya. sekitar 50 an taun. tapi dandanannya maaaak.. legging macan, alis logo nike kebalik dan selalu bmw! bibir merah warnanya. kalah nyonyah rumah. sama seperti cerita si ibu gojek, si mbak kami adalah istri kedua. suaminya seorang perantau dari jawa, tukang bangunan serabutan. si suami tinggal di rumah petak si mbak. karena penghasilan suami ga mesti, si mbak lah yang banting tulang mencukupi kebutuhan rumah tangga mereka. dari jadi rewang nya kami, jadi tukang pijet panggilan, terima pesenan makanan dll. kata si mbak, suaminya ini lagi tahap cerai sama istri pertamanya.

awalnya kami ga mempermasalahkan status si mbak. wis sekarep lah.. udah bisa mikir ini.
sampe beberapa minggu kemarin, mbak ke rumah malem2. nangis sesenggukan. cerita kalo dia mau nyusul suaminya ke jawa. mundur ke beberapa hari sebelumnya, si mbak kasbon agak banyak. katanya buat bekel suaminya ke jawa. mertuanya sakit. jadilah si suami pulang. nah pas pulang, suaminya ketemu tuh sama istri pertamanya. boro2 ngelarin urusan cerai, ini mah malah temu kangen. sampe si suami ogah balik ke si mbak. drama abis. sambil nangis si mbak minta ijin ga masuk agak lama, minta kasbon deuy sama pinjem tas. saya kabulin tuh semuanya. dengan harapan bisa clear masalah & si mbak bisa kerja lagi dengan bener. soalnya selama bermasalah sama suaminya, kami yang kena imbasnya. kerjaan semuanya berantakan. sampe saya pun turun gunung ngerjain ini itu sendiri. pincess lelah kak 😦

seminggu berlalu dari pamitnya si mbak. saat masuk lagi, si mbak masih sesenggukan cerita soal suaminya. intinya suaminya masih ga mau balik sama si mbak. milih sama istri pertamanya. saya yang awalnya kasian sama si mbak, sampe kesel sendiri gitu. lha mending kalo suaminya nyukupin, bertanggung jawab ato ganteng gitu ya. ini mah enggak sama sekali. si mbak dibilangin berkali2, tapi jawabannya ga ngenakin saya sama suami. kerjaan gimana? makin berantakaaaaaan aja dong kakak.. tiap hari saya sampe harus nulis to do list apa yang harus dikerjain hari itu. soalnya tanpa itu, kerjaan rumah ga bakal dipegang. paling parah, baju kantor suami yang mau dibawa balik ke cilegon ternyata belum dicuci & gosok. *vingsun*

si mbak selalu ngejawab, mbak & mas sih ga ngerasain. tiap kali kami ngingetin soal hidup,  kerjaan dan suaminya. tapi ga bosen2 kami ngingetin. supaya si mbak legowo  kalo suaminya bukan suami yang layak buat dipertahanin. supaya si mbak kembali bisa hidup normal dan bekerja seperti biasanya. karena si mbak dan semua makhluk hidup bernama manusia tidak akan pernah kenyang, hanya dengan makan cinta…

Advertisements

32 thoughts on “Makan Cinta

  1. Waaaaah…. inilah gunanya edukasi mengenai pernikahan dan pendidikan agama. 😦
    Semua kalangan harus dapat pendidikan dan informasi mengenai ini. Pria dan wanita. Bahwa menikah “lagi” itu nggak segampang membuka resleting celana. Kalo udah gini yang jadi korban ya wanita. Jadi ga ada bedanya sama jaman jahiliyah dulu. 😦

      • Iya Mbak, repotnya itu ya begitu. Kadang Kita orang luar yang melihatnya amat kasihan mengetahui nasibnya yang seperti itu (diduakan suami krn suami balik ke istri pertama). Tapi sebenarnya sang istri kedua tsb rela2 aja digituin. Sudah siap menerima akibatnya. Walah…. 😦

  2. ihh kezel+kasian+gemes bacanya aku.. emang orang klo udah dimabuk asmara susah lah dibilangin mw sampai menc*t juga,. pernah ngalamin juga soalnya nemuin model begini, akhir kata ya diemin aja ntr kapok sendiri..

  3. mbak mbak, aku lagi bacain postingan lamamu. lucu-lucu. hihi.
    btw, zuzur zaya paling zebel kalo ada yang mau jadi iztri kedua, lalu tzurhat zambil berderai air mata kalo suaminya masih cinta ama istri pertama *maap ya jangan ditimpuk* πŸ˜›

  4. Jadi cucian piring piye mbak? Inget leopard inget dua minggu lalu anterin anak ke Taman Safari mbak *gak nyambung blas*.
    Iya banyak ya kejadian kayak gini terutama di masyarakat bawah. Kasian sebenernya cuma yah mereka juga mau aja ya dimadu begicu……
    Pensil alis dia merk apa mbak? *kepo*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s