#SayangUangnya

Kalo anak gawl IG pasti tau dong tagar di atas. Tagar ini awalnya dipopulerkan oleh kembaran saya Pevita Pearce dan Hamish Daud. Di foto nya, mbak Pev sedang terlihat di halte busway. Nyobain transport umum doi. Nah kalo mas Hamish lagi makan di warteg kalo di foto. Intinya melalui tagar ini si mbak & mas ngajak untuk hidup sederhana. Macem frugal life style. Saya sih setuju banget dengan campaign ini. Apalagi saat kondisi perekonomian dunia yang lagi sulit kayak sekarang. Ga percaya ekonomi sulit? Let’s check my story and my husband’s story out.

***

Currently i am serving for European pharmaceutical company. Big one. Top 5 dunia dan listing di NYSC. Situasi sulit pun terjadi di bisnis farmasi saat ini. Alhamdulillah di tempat saya kerja masih adem2 saja. Tapi ada 2 perusahaan global yang beroperasi di Indonesia yang akan menutup kegiatan operasionalnya. 2 perusahaan itu pun top rank secara global lhoh. O-em-ji.. Salah satu dari perusahaan tersebut adalah tempat kerja terdahulu dari subordinate saya di kantor. Duh, denger ceritanya miris edun sist, broh. Dari total karyawan, hanya kurang dari 10 persen yang masih dipertahankan demi kelangsungan operasional yang ga tau sampai kapan. Sisanya phk. Kalo yang di phk masih muda, belum ada tanggungan sih masih ga gitu kenapa2 ya. Masih ada kesempatan buat nyari kerja lagi. Tapi kebayang ga sih, kalo yang di phk karyawan yang telah berumur dan menjadi tulang punggung keluarga? Sedih ya..

Lain cerita saya, lain cerita suami saya. Seperti pernah saya cerita di postingan sebelumnya, kalo suami dulunya bekerja sebagai oil worker. Pertengahan tahun kemarin mengundurkan diri dari bisnis perminyakan. Why so? Karena dari tahun kemarin, perusahaan suami sudah mulai terguncang dengan anjlognya minyak dunia. Perumahan karyawan sudah dilakukan. Suami yang saat itu masih dipandang perlu oleh perusahan, masih dipekerjakan. Yang menjadi kegelisahan suami waktu itu adalah he’s only one last man standing di divisinya. Kebayang dong pressure, workload cuman ada di pundaknya. Dan atas nama efisiensi, benefit suami pun ga sepadan dengan segala macem tanggung jawabnya. Akhirnya suami menyerah, resign deh doi.

Meskipun udah ga kerja di dunia perminyakan, tapi lingkar pertemanan suami ya masih seputaran minyak2an dong. Makanya saat ini, suami sering banget ketempuhan curhat bapak2 insinyur ini.11 Intermezzo, bapak2 ini kalo curhat ternyata seru lho pemirsah! Curhatnya apalagi kalo ga tentang suramnya bisnis minyak saat ini. Apalagi pasca dicabutnya embargo minyak atas Iran. Beberapa DP bbm temen suami bahkan menyebut 1 barrel minyak mentah lebih murah dari pada 1 basket ayam KFC. Ada temen yang offshore project leader, ditarik ke darat meskipun  project belum selesai. Ada temen yang kerja pada eksplorasi perusahaan plat merah sedang ketar ketir terkena pengurangan. Ceritanya ya baru punya baby, istri ga kerja, ga kebayang kalo tiba2 dia jadi diberhentikan. Saya yang ngebayangin aja takut lho 😦 . Ada juga temen kantor lama suami yang cerita kalo sekarang gajian jadi ga tentu. Bikin deg2an katanya.

Belum abis curhat temen2nya suami, baca2 berita kalo ada raksasa minyak dunia yang beroperasi di Indonesia akan merumahkan sekian ribu karyawannya. Makin suram kan ya?

Trus apakah cuman farmasi sama perminyakan doang yang lagi suram? Ternyata ga lho. Di sektor otomotif, minggu kemarin kita dikejutkan adanya penutupan kegiatan operasional pabrikan mobil Amerika di Indonesia. Kebayang kan berapa ratus atau ribu karyawan yang terpaksa di PHK. Di sektor minerba pun setali tiga uang. Suram. Bahkan saking sulitnya keadaan, ada salah satu pabrikan besar yang bergerak di alat berat untuk minerba, yang mau jadi subcontraktor perusahaan suami sekarang. Istilahnya mau ngerjain kerjaan ecek2. Perusahaan besar lho padahal.

***

Jadi gimana, udah percaya belum kalo situasi ekonomi dunia lagi sulit? Ga bermaksud menakut2i, tapi alangkah baiknya kalo kita berhemat dalam segala hal. Beneran deh #SayangUangnya kalo buat foya2.
Dalam upayaΒ  berhemat, we do some things for this. Yang paling utama tentu saja menabung. Saat ini kami fokus nabung konvensional. Iya ga invest macem2 dulu. Serem kalo kenapa2 ya.. Mengurangi gaya hidup hedon. Macem makan di restoran, ngopi atau jalan ke mall. Sebagai gantinya, saya usahakan masak di rumah, ngopi di rumah. Jalan ke mall, palingan belanja bulanan sama nonton doang. Ga jajan macem2, secara udah kenyang. Trus perkara jalan2. Saat ini kami udah ga se ambisiyes dulu. Meskipun tetep ya sebulan sekali jalan ke mana, tapi ya diusahain jangan yang jauh dan mahal… *bye Maldaif πŸ˜› . Ga perlu gengsi jalan2 ke Jonggol, daripada abis jalan jalan jauh trus ga bisa bayar kpr sama cicilan panci kan? *iya ini saya yang lagi surhat πŸ˜› .Β  Mengurangi belanja yang ga perlu2 banget juga sedang kami lakukan. Duh maapkan daku ya sis sis instagram. Sementara puasa ngonlen shop ya. Ngirit nih ngirit πŸ˜€

image
buat chicken steak sendiri. hidup #SayangUangnya πŸ˜›

Itu sih beberapa yang kami lakukan mengikuti anjuran mbak Pev dan mas Hamish #SayangUangnya. Kalo kalian, apa dong yang dilakuin demi mendukung campaign #SayangUangnya ini? Boleh ya dishare πŸ˜€

Advertisements

51 thoughts on “#SayangUangnya

  1. Kalau saya mahasiswa kayaknya ya hidup pas2an aja ya mbak, soal belum ada tanggungan. *ngelus dada πŸ˜€

    #SayangUangnya kayaknya baru aktifdi akhir bulan deh mbak.lol

    Oh ya, salam kenal Mbak Santi, ini kunjungan perdana Assa di blog ini. πŸ™‚

  2. Emang ekonomi lagi suraaamm bgt taun kemaren, mudah2an taun ini cerahan sikit lah.
    Ngumpulin pajaknya juga setengah mati mameen, mana targetnya tinggi bgt eh akhirnya ga sampe terus tunjangan dipotong *curhat*
    Makanya suka sedih liat anggaran yg gak tepat guna apalagi yg dikorupsi. Bawaan hayati pengen ngasah golok deh.

    • nah lhoh kalo wajib pajaknya aja banyak yang kena phk gimana tuh mamah? belum lagi wp perusahaan yang tutup. makin pusiang dong ya *nakut2in πŸ˜›
      iya ya mamah, nyarinya setengah hidup. trus anggarannya ga tepat guna. pasti kueselnya ga kira2 πŸ˜€

  3. Iya aku liat di IGnya pev naik transjkt….

    Ekonomi oh ekonomi.
    Btw san…aku baru nulis postingan serupa tapi dari sisi lain…aku ngelink ke postingan ini ya. Have a nice day istliii plincesss

    • iya mba, gapapaaa… God will provide ya. Tapi ini bener banget ya mbak. Tahun kemarin kami bertanya2 bener ga langkah yang kami ambil. Ternyata baru tahu hikmahnya sekarang. BenerTuhan sebaik2 pengatur rencana πŸ˜€

  4. aku juga lagi mules2 gimana nihh liat kondisi perminyakan 😦
    semoga masih bisa survive dehh…aamiin

    btw kirain hastag #sayanguangnya itu campaign salah satu produk, ternyata enggak ya?!
    iya nihhh harus mulai berhemat ini mau gak mau, demi masa depan dan cicilan panci! semangat!

  5. Ngurangin makan di luar.. bener2 ngurangin. Kalo jalan ya jalan aja.. pas jadwal makan siang/ mkn malem dah sampe rumah lg. Atau melipir ke alfamart beli roti gocengan, sm bawa air minum dr rumah. Atau klo nanggung balik ya melipir warteg, maksi 10rebu udh bahagia. Irit bgt hahaha. Entah kenapa mmg skrg berasa bgt nilai uang tuh makin kecil, misal 100 rb sehari tuh kaya dadahbabay ketiup angin aja buat belanja harian. Huhu.

    Terus jg mulai ngurangin jln2 keluar kota, udh ngerasa cukup 2014-2015 ngeluyur mulu..berharap itu tiket2 bekas traveling bs ditukerin duit hahaa :p

  6. duuh tempatku juga udah dari 2012 jalannya kayak mesin pompa jantung. 11-12 lah kalau bisnis tambang dengan minyak. udah mulai mantab alias mangan tabungan juga nih… bener2 emang harus nguiriitt skrg ya…

  7. Menurutku, kadang masak di rumah nggak selalu lebih murah. Mengingat ya, kita kan selalu pilih bahan terbaik. Tetapi, kita jadi lebih yakin bahwa makanan kita lebih bersih dan terjamin bahan-bahannya, dengan keyakinan itu, hati jadi lebih adem, makan lebih nikmat, gizi lebih masuk lalu kita sehat. Sehat kan paling mahal. Gpp punya cicilan, asal sehat pasti bisa kerja dan ngelunasin toh…
    Jadi, kalau aku… tindakan #sayanguangnya lebih ke merubah pola hidup ke lebih sehat, mengurangi hal-hal yang berpotensi menurunkan ke-fit-an. Mau makan enak, ya makan, mau jalan-jalan biar hati senang ya jalan aja… pokoknya aturan no. 1: gak boleh sakit! #sayanguangnya
    ih, panjang ya… maap πŸ˜€

    • dimaapkan! πŸ˜€
      iya mba Tjep, versi #SayangUangnya kan beda2. kalo aku salah satunya ya dengan rajin masak. bukan apa2, kalo makan di luar terus, berdua pula.. makin tipis kantong πŸ˜€
      udah gitu memang kalo masak sendiri, jatuhnya lebih tau segala macem bahannya. meskipun ga bisa bilang lebih sehat ato ga ya. hahaha, terintimidasi nih ceritanaya sama tayangan2 investigasi di tipi πŸ˜€

  8. #sayanguangnya versi aku asalnya krn kepepet.. akibat kena vonis ada kista kecil dan batu ginjal ga dibolehin jajan sm pak dokter. Mau ga mau jarus masak masak sendiri :D. Udah ngerasa efek sehat dan hematnya sekarang malah pelit mau jajan. Beneran itu saya dukung #sayanguangnya πŸ˜€

  9. hidup hemat walaupun ekonomi lancar-lancar aja harus juga dilakukan. jadi ketika suasana ekomomi susah seperti ini sudah nga kaget lagi. karena kondisi ekonomi seperti ini akan terus berulang tanpa kita tau akan terjadinya laginya kapan dan kitanya emang harus belajar dari pengalaman yang lalu-lalu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s