Mengenal Welding Engineer

 

image

Saya masih inget kejadiannya. Waktu itu saya masih jadi anker, anak kereta. Pulang kerja, pake jaketnya suami. Pas di Sudirman ada mas2 naik. Cakep dan masih muda. Saya sih taksir dia baru fresh grad gitu. Trus dia ngeliatin saya mulu. Nah, makin lama si mas2 itu makin ngedeketin saya. Apalagi pas kereta udah lowong. Duh tante nya kan mikirnya macem2 ya. Dari yang geer sampe takut kalo kecopetan lagi. Trus pas pandangan kita bersirobok (((bersirobok))), dia senyum dong ke saya. Tante jadi salah tingkah sungguh! 😛 . Setelah agak longgar, trus dia dengan malu2 nyapa gini, Mbaknya welding engineer ya? Doeeeng.. Ternyata oh ternyata doi ngiranya saya welding engineer karena saya pake jaket suami yang ada simbol IIW, International Institute of Welding sodara2! Hih tiwasan tante geer setengah hidup ya. Akhirnya ngobrol2 lah. Si mas ini fresh grad dari Teknik Mesin Universitas iL Depok 😛 dan baru banget kerja di EPC company, Engineering Procurement Construction. Mau ngambil sertifikasi WE, Welding Engineer doi. Dikiranya saya lulusan sana. Taunya cuman dharma wanitanya saja saya. Lesson learned: ga usah pake jaket macem2 kalo ga ngerti! 😛

***

Welding Engineer, atau nanti disebut WE aja ya biar ringkes, adalah profesi my significant other. Halah bilang aja suami. Efek Valentine kayaknya 😀 . Kalo dalam bahasa Indonesia WE dapat diartikan sebagai Insinyur bidang Pengelasan termasuk ngelas hati saya yang pernah hancur berkeping2 *curcol eaaaa.  Profesi WE ini mungkin masih jarang terdengar ya di masyarakat. Mungkin beda dengan arsitek, insinyur sipil, elektro, kimia, industri yang sudah cukup populer. Wong saya aja tau ada profesi ini setelah kenal deket sama suami, circa 2013 an. Dulunya mah taunya ngelas, ya ngelas teralis, pager, kanopi doang. Taunya ada lho insinyur khusus soal pengelasan. Nah, weekend kemarin saya wawanmesra; wawancara dengan mesra 😛 , suami soal welding engineer ini. Siapa tau nih, ada dedek2 unyu atau siapapun yang butuh informasi tentang apa, siapa, bagaimana cara jadi WE ini. Kan bisa jadi ladang traffic amal bagi kami *pamrih. Yuk disimak, wawanmesra di bawah ya. S inisial buat suami. IC inisial buat Istri Chantique *dilarang protes 😛 . Kalo nanti masih ada yang belum jelas, boleh nanya di kolom komen. Inshaa Alloh nanti saya tanyain sama suami.

***

IC: So, apa sih Welding Enginner itu?
S: Secara sederhananya WE adalah insinyur khusus bidang pengelasan. Tugasnya adalah merancang WPS, Welding Procedure Spesification. WPS ini dibuat sebelum pengelasan dimulai. Isinya meliputi teknik pengelasan, materialnya apa, consumable apa yang dipakai, metode pengelasanmya gimana, treatment nya apa, Standard dan Code nya apa. Sampe sini IC mendadak pening 😀 . Setelah WPS selesai, tugas pengelasan akan diberikan kepada Welder. Setelah pengelasan selesai, baru nanti Welding Inspector yang akan memeriksa hasil pengelasan.

IC: Berarti WE, tidak bekerja sendiri ya?
S: Iya benar. Ada Welder yang mengelas. Ada WI yang memeriksa hasil pengelasan.

IC: Ribet amat.. Memang apa sih yang biasanya dilas kok sampe se rumit itu?
S: Macem2. Di oil and gas, biasanya yang dilas platform, pipa2 minyak. Di industri aerodinamika, yang dilas engine turbin pesawat. Di perkapalan, yang dilas rangka kapal. Di power plant, yang dilas generator dan boiler. Yang terakhir disebut adalah kerjaan suami sekarang. Satu hal yang pasti, proses pengelasan harus presisi diharapkan zero error. Kalo nggak, bisa fatal akibatnya. Bisa kejadian kayak Titanic. Nabrak gunung es dan kapal terbelah dua pas di sambungan pengelasan. Seandainya pengelasannya benar dan presisi, kapal mungkin tidak akan terbelah. Kemudian IC teringat scene mas Leo dan mbak Kate di mobil dengan kaca berkabut *dijitak suami.

IC: di Indonesia sendiri, bagaimana sih cara menjadi WE?
S: Sertifikasi dan pelatihan WE di Indonesia diselenggarakan oleh Balai Besar Bahan dan Barang Teknik (B4T) Bandung. Pelatihan diselenggarakan setiap 1 tahun sekali. B4T ini bekerjasama dengan IIW, International Institute of Welding jadi nanti lulusannya mendapat gelar International Welding Engineer, setara dengan diploma dan diakui secara global. Syarat utamanya sendiri adalah lulusan Teknik. S sendiri lulusan Teknik Mesin ITS. Mengikuti pre test, semacam penjaringan ujian masuk. Bayar dong pastinya. Batch 2012 dikenakan biaya 24 jutaan. S dibiayai kantor! Horeeee… Dari sekian pendaftar, di batch saya hanya ada 27 siswa yang berhasil lulus. Mengikuti pelatihan selama 4 bulan di Bandung dan ujian. Proses pelatihan ini digembleng oleh dosen2 ITB dan tenaga ahli di industri, seperti di Oil and Gas, Power Plant etc. Jika ujian lulus, sertifikat dapat diambil setelah mendapat pengalaman kerja di bidang welding selama 3 tahun. Jika masih kurang maka sertifikat akan ditahan. Untuk informasi lebih detailnya silahkan langsung menghubungi B4T.

IC: Prospek dan salary WE sendiri ini gimana ya?
S: Bisa dibilang cukup menjanjikan. Apalagi WE di Indonesia masih belum banyak. Di tengah kolapsnya industri perminyakan, WE masih punya ladang lain untuk hidup. Seperti sekarang ini, saya bekerja di power plant. Tidak hanya di dalam negeri, WE Indonesia juga sudah banyak yang go internasyenel kayak AgnesMo. Saat wawanmesra ini dibuat S lagi dapet offering di power plant company di Jeddah dan International EPC, tapi belum deal soal cicis 😛  .
Untuk salary, ya cukup lah buat beliin istri rumah lippen 😀

IC: Ok then, thank you buat wawanmesranya..
S: Likewise *ketjup* 😛

***
Demikian wawanmesra dalam episode Mengenal Welding Engineer. Semoga bermanfaat. Sampai jumpa di wawanmesra2 selanjutnyaaa 😀

Advertisements

31 thoughts on “Mengenal Welding Engineer

    • rumahnya lippen, mbak. lippennya Purbaleunyi lagi *dijelaskeun 😀
      iya, kalo dilihat di film yang terbelahnya pas sambungan pengelasan2 mbak. jadi menurut tukang las cabang Cibubur, sepertinya memang ada masalah di pengelasan 😀

  1. Aku kira wedding engineer 😂
    Wah, ntar kalo ke jeddah, IC ikut ga? Atau LDR? *nambahingalau*
    Makasih infonya mbak, meski udah terlambat alih profesi jd welding engineer 😊

    • hahaha, iya mbak. mirip kan ye wedding sama welding 😀
      kalo suami jadi ke Jeddah, ikut dong pastinya. ta ta tapiiii gimana kerjaan sama rumah ya? *kemudian galau
      kalo aku malah ga bisa banget puter haluan jadi WE, mba. bukan anak teknik soale 😀

  2. spt teman2 yg lain.. aku bacanya wedding.. ha? insinyur pernikahan? canggih amaaaat..

    ih asoy ya, profesi suamik keren amat, langka pulak.. aku baru tau.. ngikuuut aja mba Sannn… (tambahin galau)

  3. biarpun aku udah kenal dg yg namanya WE ini, tetep aja pas pertama kali buka blog mba kebacanya wedding engineer, ada gitu engineer pernikahan? hahaha

  4. oalaah baru tau ada tukang insinyur las..etapi kereeen yaak jarang2 llooh profesi ini…

    btw, pertanyaannya..gimana awalnya si suami bisa tau ttg pelatihan B4T ini ? hayooo dijawaabbb… heuheuheu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s