Story of DINK Family, Part: 2

image
enak soalnya *dirajam ep-pe-i πŸ˜›

Udah tau kan ya apa itu DINK family? Kalo belum tau, boleh lho cek bebi cek di postingan saya yang ini. Nah, postingan kali ini sekali lagi bukan untuk meratapi nasib. InshaAlloh kami ikhlas dengan takdirnya. Pasti ada hal baik yang kami belum tau dan hanya Alloh yang tau kenapa sampai saat ini masih babyless. Have faith. Toh saya udah ngebuktiin sendiri. Diuji Alloh ketemu jodohnya lewat jalan berliku. Tapi kan dapet suami juga emang worth waiting, kriteria suami idaman saya pokoknya. Meskipun ga romantis ala sego gandul. Internal joke, cah Pati kudu ngerti πŸ˜›

Kali ini lebih ke nyeritain komentar orang2 yang ga penting tentang hidup kami berdua. Komentar2 absurd yang kadang bikin hati panas, Β kuping panas, ranjangpun ikutan panas. Eh gimana? πŸ˜›

Nah apa aja itu, yuk cekidot.

1. Kamu jangan ngejar karir aja, rumah tangga juga diperhatiin, buruan beranak=> dipikir kochiiing *baca pake logat Suroboyo πŸ˜€

Nah, ini bagian saya nih dikomentarin begini. Gimana rasanya dikomenin gitu? Ya awalnya pasti sakit ati dong ya saya. Nangis sampe kantong mata bengkak kayak pak Esbeye mikir negara. Padahal mah yang tau kan saya dan suami. Benar saya seorang istri dan saya masih bekerja. Saya bekerja, suami ridho dan atas seijinnya. Saya ngejar karir? Ga segitunya juga kok. Saya bukan part of top management di kantor. Bukan.

Rumah tangga ga diperhatiin? Parameternya apa coba rumah tangga itu diperhatiin apa enggak? Apa karena masih babyless?

If only making babies is like making cake. Probably, we have some. But, having kids itu Alloh’s privilege kan ya? Sama kayak jodoh dan rejeki. Semua misteri Illahi *kemudian muncul Ari Lasso bawa mik sambil ngibasin rambut πŸ˜€ .
Eh eh eh Ari Lasso itu ternyata kakak kelasnya suami saya lhoh. Sama2 alumni SMA 2 Surabaya. Sama2 nyanyi hymne SMA yang sama. Salam persaudaraan ke seluruh persada Indonesia, putra SMA negeri 2 berjanji berikrar setiaaa.. Emaap los fokes. Sering denger suami nyanyi itu soalnya πŸ˜€

Balik lagi. Karena udah biasa dikomenin gitu, sekarang kami, terutama saya, udah bisa keep my chin up. Senyum dan bilang doain aja. Untuk bisa sampe pada titik senyum-dan-bilang-doain-aja, bukan perkara mudah lho. Apalagi buat saya yang hatinya selembut tahu sutra. Ngabisin ribuan liter air mata saya, ribuan puk-puk, pelukΒ dan penguatan dari suami, dan masih banyak lagi. Again, masih tega ngomenin kami sedemikian? Please think again.

2. Udah ga usah kerja, jangan jauh2an sebagai suami istri.

Tentu saja komen ini ditujukan ke sang istli plincess yang tidak lain dan tidak bukan adalah saya. Iya benar, setelah menikah memang kondisi mengharuskan saya dan suami tidak tinggal di bawah satu atap. Jauh di mata, dekat di hati, rapat di kantong. Tidak ideal memang. Suami di Balikpapan, saya di Cibubur. Suami di Cilegon, saya masih di Cibubur. Tapi tentu saja bukan tanpa pertimbangan yang matang kami memutuskan hal ini. Ada banyak mimpi, ada banyak rencana, ada banyak kewajiban, ada banyak tanggung jawab yang mengharuskan kami berada di posisi ini. Dan yang pasti ini bukan sekedar perkara gengsi.

Di luar sana, banyak lho kaum LDR yang sukses beranak banyak. Then again, distance doesnt matter harusnya. Then again, mungkin belum rejekinya kami punya anak. Tapi Alloh mengganti rejeki kami dengan kesempatan berbakti maksimal ke orang tua kami. Iya iyaaa itu kata suami kalo pas dikomenin orang2 tentang babyless dan masih betah ldr an aja di menjelang taun ke 3 ini.

3. Daripada uang dipake buat jalan2, mbok diseriusin program baby nya.

Kalo ada yang ngomong kayak gini gitu, rasanya pengeeeen saya lempar mulutnya pake segala macem kwitansi obgyn, androlog, kwitansi tebus obat, usg, terapi bla bla blaaa.. Ya emang kalo kami konsul ke dokter spesialis, usg, terapi ini itu segala macem harus ya diumumin pake toa apa?

Lagi mah ya duit2 kami sendiri, bukan minta sama mereka. Mau kita pake buat ajojing kek, investasi kek, jalan2 keujung dunia kek, kulineran sampe perut meletus kek, bukan hak yey deh ngomenin. Mind your own business plis!

4. Ask your husband to quit his job. ASAP!

Asli, ada beberapa lho yang berkomentar kalo kami masih babyless ini karena suami saya welding engineer. Memang lingkungan kerja suami rentan dengan hal2 penyebab infertility. Panas di atas ratusan derajat celsius, gas2 berbahaya macem argon, nitrogen apalah apalah. Tapi apa iya itu penyebabnya? Menurut dokter, bukan tuh. Weeeek πŸ˜›

Nih ya saya kasih tau, bawahannya suami, para tukang las alias welder yang tiap hari pasti kena panas tinggi, banyak kok yang anaknya banyak.

Lagian kalo suami saya ga kerja, ente mau apa ngasih duit ke kami? Mau bayarin cicilan rumah, panci dan hepikol saya? Hambok mikir gitu, sebelum komen.

5. Kalian pasti dosanya banyak.

Dan komen ini disampaikan tukang komennya dengan ketawa. Seolah2 statement barusan itu macem punchline nya stand-up komedian. Absurd abis. Saya orangnya suka becanda. But if you think it’s joke, then it’s WORST joke ever. Sampe kiamat.

Emang ente Tuhan apa? Bisa menghakimi kami. Yes, we are not saints. Kami pasti punya dosa. Tapi paling ga kami ga membunuh, ga korupsi, menjaga ibadah kami, ga minum alkohol, ga makan babi dll dsb dst. Sebisa mungkin kami menaati aturan agama yang kami anut. Sebisa mungkin kami menjauhi larangan agama yang kami percaya.

Salah satu hal yang membuat saya yakin mau menikah dengan suami adalah dia seorang yang taat beribadah. Rajin merapal doa saat memulai aktivitas apapun. Tetap meluangkan waktu untuk kajian agama. Dan masih banyak hal baik yang dilakukannya. Jadi rasanya kok kelewatan amat ya kalo bilang kami, apalagi suami, ini pendosa berat.

***
Itu sih komen2 yang sering kami terima. Kadang kami mikir, yang suka komen2 gitu apa mereka ga punya empati ya? What if they were in our shoes?

Sebulan lagi mudik. Komentar huru hara soal babyless dan ldr pasti akan teramat sering terdengar. Tebalkan telinga, dinginkan hati, dan maafkan mereka karena mereka yang komen mungkin khilaf.

Udahlah. Hidup ini Tuhan yang ngatur, kita yang jalanin, orang lain yang sibuk ngomentarin. Yang penting kan, I love you plincess. Tiba2 nasehat suami terngiang lagi di telinga. 2 years and counting and we are still crazy about each other just like our first date. Suddenly i feel better. A way much better. Because I know someone is loving me sincerely. With or without babies. Loving me unconditionally.

Advertisements

16 thoughts on “Story of DINK Family, Part: 2

  1. ya ampun mbak Santiiiii.. kalau beberapa yg di atas standar lah, alias akupun dapat pertanyaan itu.. tapi yg judge kebanyakan dosa itu.. sedih banget, bisa tega banget..

    akupun pasti meweknya kalau dulu, kalau skg udah rada naik kelas.. alias nyuekin, pura2 gak denger dan nggak nanggepin atau senyum aja klo ada yg komentar nyebelin..

    • klo kata Ustadz, ucapan: “Kamu itu kebanyakan dosa,” cuma boleh diucapkan di depan cermin alias untuk diri sendiri. Klo untuk orang lain, nggak baik. Bahkan 2 ustadz beken yg aku tau, menolak mengucapkan kalimat tsb kepada orang yg berkonsultasi kepada mereka. Paling ‘cuma’ disuruh banyak tobat, banyak istighfar. aku sendiri setelah bertahun-tahun lalu mendengar tausyiah ttg dosa yg menghambat rejeki, butuh bertahun-tahun juga untuk mau mengakui bahwa……. iya MEMANG, bhahaha… *loh kok malah ketawa*

  2. Yaampun..yang komennya soal dosa itu..minta dihujam pake tatapan elang, kasar banget. They dont even walk on your shoes. Who they think they are to judge *emosibuangetbacanya*

    Sabar ya mbak, cuma bisa bilang itu. Semoga apapun keadaannya, bisa terus bahagia dan bersyukur..
    Send virtual hug, erat2..

  3. Whaattt?? SMADABAYA?? OMG😱😱 berjodoh aku dengan suamimu, uppss maksudnya kok yooo sama2 se alumni SMA dan kuliahnya, salam persodaraan yaa buat adik kelas *huahaha lek nyanyi pakai tangan disilang didada. Masih ingat Pak Samiadji ga diaπŸ˜… guru favoritku ituu, sama Bu Monera *duh kok reunian lewat bojone haha.
    Kalau aku, ga akan bilang kata sabar San ke kamu ttg apa perkataan orang (karena pasti sudah banyak yg bilang gini). Dulu sampai sekarang aku selalu bilang sama diri sendiri (dan pernah kutulis diblog) bahwa kita tidak harus mengatakan apa rencana hidup kita atau apapun yg telah dan akan kita lakukan kepada mereka. Karena mereka hanya mau mendengar apa yg mau mereka dengar. Simpan semuanya buatmu dan suami, segala perjuangan dan doa doa kalian. Ketika aku keguguran tahun lalu, hanya kepada Ibu dan keluarga di Belanda aku cerita. 5 bulan kemudian baru kutulis di blog. And you know what? Salah seorang kenalan kirim email (dia suka baca blogku) dan menasehati ini itu yg justru malah menghakimi. See, dalam keadaan seperti itu masih ada yg menghakimi. Jadi, tarik napas aja, dan makan pare, karena pare lebih manis daripada omongan orang. Semangat San! Semua akan datang pada waktu yg tepat, tidak datang terlalu cepat ataupun terlalu lambat. Insya Allah😊

  4. Mbaaaa semangatttt dan tetap pasang senyum paling apik… Yg paling tau Allah bnr mba…. Saya jg pernah diposisi itu hahahaha pa lagi yg komen keluarga ya mba haduhhh bnr pgn lempar bill2 dr rs yah 😝 dan lempar tiket hahaha yg dimana kan dah ikhtiar ya mba…. Semoga segera mendapatkan ya mba… Allah ga tdr dan Allah tau kapan waktunya yg tepat mba… πŸ˜πŸ‘πŸ˜š

  5. CABEIN MULUTNYA MBAAAKK, CABEIN!!! πŸ˜† Enak banget ya nyuruh punya baby tp gak ikut andil dalam biayain/ngerawatnya. Pake ngata2in “pendosa,” pula… Org lain yg hidupnya (kyanya) lebih ga baik dr kita jg bisa punya banyak anak kan. Again, kalo belum rezeki yaudah…

  6. Peluuukkk mba santi
    Aku n misua juga td malem niat dan smangad promil lagi, setelah tadinya pasang surut moodnya klo bolak balik rs…e orang maen komen uda isi blon uda isi blon, kek diulang2 muluk. Lumayan malez ye kan ngejelasinnya. Soalnya ngapain juga ngejelasin detil2 ke yg cuma kepoh huhu. n mnuju upaya senyumin orang n bilang doain aja itu mang samaaakk persis kek mb bilang. Melalui ribuan pukpuk n smangat dari suamik :))

  7. Ya ampuunnn mba santi, i feel u mba… kejam2 amaat yaa komentar orang-orang itu. Sabar aja yaa mba. Gak mikir apa kalo merrka di posisi kita, gmna rasanya…

  8. Supaya komentar saya setema dengan tema tulisan ini (temanya komentar pedes), maka saya akan memberikan komentar pedes sbb:
    “Lha masak suaminya tukang insiyur hepicol aja nyicil?”

    Duh aku kok gak kepikiran bawa hepicol ke Irlandia ya. Kan asik tuh buat masak, biar kekinian.

    Btw, sabar ya dengan komentar orang-orang. Nanti pun kalau sudah punya bayi gak akan berhenti kok. Semuanya pedes pakai karet tiga.

  9. Peluk erat ka santi.. *meski cuma tau di blog*. Apapun fasenya, memang akan selalu ada komentar yg ga enak. Jadi emang mw gmw kita bakal denger meski ga mau denger.. πŸ™‚

  10. Huahuahua I feel yoouuu beibeh. Khatam ekeh khatam dikomenin gitu *pelukan teletabis dulu* πŸ˜†πŸ˜†
    Iyaa…bentar lagi lebaran, bentar lagi banyak bibir yg minta dicabein πŸ˜†πŸ˜†
    Aku dulu ya mewek gitu mbak. Dan paling maleess banget kalo udah ada yg nanya soal udah ke dokter belum?
    Sekarang kalo ada yg nanya, aku masih jawab sopan. Kalo udah naik level ke kepo, tinggal kasih tatapan menghunus aja lalu tinggalin. Ga usah disenyumin.

    • tinggal kasih tatapan menghunus aja lalu tinggalin. Ga usah disenyumin.

      >>bhahahaha BENER INI! wes digituin aja. liatin aja mata si penanya dgn tatapan menghunus atau tatapan kosong, sampe dia nggak enak sendiri.

  11. selalu saja ada orang2 yang “nyinyir” :ya mba
    yang penting mah .. berbuat ..kan enak hehe .. dan berdoa … hasil pasrahkan sama Allah swt yang Maha Kuasa. Tetangga saya terbilang di atas sepuluh tahunan baru punya anak

  12. halo mbak santi. salam kenal πŸ˜€
    komennya hampir mirip2 ya. kebetulan suamiku kerjanya keliling (etapi bukan tukang bakso ya), jarang ada di rumah juga. saya juga kerja kantoran yg 9 to 6. komen2an tentang punya anak itu emang paling nyakitin ya, mereka gatau kalo kita udah berdarah2 nangis denger omongan mereka, ya paling mereka ketawa2 aja kan. Insya Allah mulai belajar sabar sekarang, mau tutup kuping kanan-kiri aja, biar gak sakit hati terus2an. hihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s