AADSIHI

…atau versi panjangnya Ada Apa Dengan Suami Istri Hari Ini. Gimana udah Indonesia banget ga judulnya? Suka banget sama singkatan panjang ya gengs 😅.

Awalnya beberapa waktu kemarin. Karena satu dan lain hal, iya2 kepo sama gosip boebo di grup sekolahan 🙈, saya buka facebook dong. After like a decade, ga pernah buku mukanya mas Mark. Duh udah lumayan rame ya facebook sama debat tiada henti soal Pilgub Jakarta. Sama yang suka debat2an gitu, share berita hoax penuh kebencian, mikir saya cuman satu lho. Kalian pade kagak kerja beroh, sistah? Kagak ribet mikir cicilan2 dunia fana apa? Kagak pengen piknik apa? Oh iya udah pada piknik di balai kota ding. *kemudian mamah Santi digerudug eppei 😅😅.

Tapi bukan itu yang bikin saya tergelitik. Secara ya sini anaknya ngefans banget sama adeknya ceu Vety Vera. Itu lho aa Alam piss seeeh. Udah garing belum? Kerupuk kali ah garing 😅😅. 

Yup ada fenomena tentang tulisan2 di status mengenai status facebook tentang relasi suami istri dan problematika rumah tangga,  yang di share ribuan kali. I am kidding you not. Status2 yang berhubungan dengan relasi suami istri ini rame banget sampe share nya itu sampai hitungan k. Yang artinya udah ribuan lho curhat di status fb ini mendapat banyak perhatian di ranah dunia gaib. Ya kan bukan dunia nyata gitu kan ya? 😅😅

Kalo ditarik benang merahnya tuh circle nya gini. Si istri akan nulis status curhat tentang relasinya dengan suami. Contoh tentang suami yang ga peka dengan istri, tentang istri yang menuntut kewajiban suami, tentang istrinya yang curhat betapa beratnya menjadi istri & ibu rumah tangga, tentang bagaimana menjadi suami yang baik menurut agama, tentang pengorbanan mereka jadi istri dan ibu rumah tanggan, bahkan yang cenderung remeh temeh, kayak minta suaminya naruh baju kotor di laundry box! 😅

Nah status itu nanti akan di komen oleh ibu2 yang kemudian ngetag dengan format sebagai berikut:

“Ijin share ya ummi, cc ayah *insert nama fb suami*, tolong dibaca”

“Terima kasih udah berbagi bun, abi *insert nama fb suami*, sebagai bahan refleksi”

“Tfs bun, wajib baca nih pah *insert nama fb suami”

Yak rata2 komeng uhuy nya seragam dengan format kayak di atas. Trus apakah cuman ibu2 yang share hal2 tentang keluarga? Nggak loh ternyata. Bapak2 pun ga kalah remfongnya. Meskipun ga sebanyak status ibu2 sih memang. Tapi ada lho. Contohnya status bapak2 tentang gimana standard istri sholehah di mata mereka, tentang beratnya mencari nafkah untuk keluarga, tentang milestone mereka jadi imam yang baik dengan keluarga, bahkan tentang issue sensitif poligami yang dibalut dengan kutipan2 ayat. Dan ulangi circle komen di atas ya. Hanya berubah di nama suami menjadi nama istri di fb dong ya. Yap nama fb, bukan nama lahir atau nama sesuai akte dan ijazah ya. Catet! 😅😅

Kemudian saya mikir lho beberapa hal lho. Yang pertama, ini mah ya yang nulis kayak gitu apa ya ndak punya temen atau keluarga di real life apa ya? Kok nggak malu gitu share daleman rumah tangga mereka. Sebagai gadis pemalu *pret, saya kok segan ya ngumbar daleman rumah tangga saya. Oke, itu mungkin saya aja kali ya.. 

Yuk mari kita melangkah ke poin ke dua. Motif di balik buat status dan share status tentang suami istri itu tersebut. Asli ya saya mikirnya, apa mereka ga bahagia dengan pernikahannya? Apa ada masalah tentang komunikasi suami estri yang terhambat yang mengharuskan mereka nimbrung curhat dan nge tag di status orang? Apa rumah tangga mereka tidak seperti harapan mereka? Apa mereka kecewa dengan pasangan hidup mereka? Jujur, cuman hal2 itu aja lho yang terpikir sama saya. 

Asli deh rasanya tuh pengen bilang, get a life please, ngomong dong sama suami atau istri kalian kalo ada hal2 yang mengganjal di rumah tangga kalian. Ga usah lah diumbar2 di dunia gaib, yang viral secara gaibnya itu nyeremin lhoh pak/bu. Pada tahapan tertentu, jika memang masalah rumah tangga pelik tiada tara, mending ke konselor pernikahan aja ya pak/bu. Mereka mungkin punya sejuta cara dan nasehat untuk menyelesaikan prahara rumah tangga kalian. Tapi, sekali lagi, ga usah diumbar di publik ya pak/bu. Percuma juga lho diumbar2. Yang suka, palingan cuman bersimpati. Yang ga suka, ya jadi bahan nyinyiran. Malu juga sama anak lho kalo sampai suatu saat kebaca lhoh. So, be wise please 😂

Iya saya tau yang nulis ini baru nikah 2 taunan, belum ada anak, belum banyak ngerasain pahit manisnya kehidupan pernikahan. Tapi satu hal yang saya ingat di khotbah nikah saya. Kata pak penghulu, jika ada masalah atau ganjalan di rumah tangga kalian, ingat orang pertama yang harus kalian ajak bicara, komunikasi dan diskusi adalah suami atau istri kalian. Bukan facebook gitu lho cynttt 😅😅😅

***

Selamat menjelang akhir pekan ya gengs.. Semoga semuanya berbahagia ya 😅😅 

Advertisements

25 thoughts on “AADSIHI

  1. Aku pernah San kirim pesan ke temenku yg beberapa kali semacam nulis status bernada curhat ttg suami. Dan waktu itu posisiku belum nikah sedangkan dia sudah punya anak. Aku memang sengaja ga nanya dia ada masalah apa, tapi aku bilang kalau ada masalah sebaiknya langsung diselesaikan dengan suami atau orang yg dipercaya, daripada dibikin status malah ga selesai masalahnya dan buka aib sendiri. Soalnya aku yg baca agak risih.
    Ada untungnya juga suamiku ga pernah punya FB, dan akupun sudah tutup FB. Dan tinggal jauh gini ada manfaatnya juga, kalau ada beda pendapat bisa segera diselesaikan. Lha arep curhat sama sapa, tonggo gak kenal, dulur angel ngomonge boso londo, akire yo langsung diskusi sama suami, lha setiap hari yg dilihat dia lagi dia lagi ๐Ÿ˜…

  2. temenku juga banyak yg begini mbak, dan pendapat kita sama ya. aku suka risih kalo liat ada yang share terus tag suaminya dg format “cc mas/abi/ayah/yang *nama fb pasangan*”, padahal kan kalo mau nasehat menasehati, sebaiknya dilakukan secara pribadi…*cmiiw*. kalo ibuku selalu bilang sama aku, jangan lupa bahwa “istri adalah pakaian suami, suami pakaian istri”. jadi jangan suka umbar2 masalah sama suami di dunia maya. heheheu.

    • dan saya ga ngerti lagi… itu pada ngumbar daleman rumah tangga sendiri.. pengen komenin situ sehat? tapi takut di unfriend, bwahahahaha ๐Ÿ˜€

  3. hehehe buanyaaak yanga kayak gini buanyaaakkkk
    kenapa sihh gak japri ajaa, sini yang 4 tahun LDR, jarang ketemu juga gak gitu2 amat kok
    *curhat terselubung*

  4. owww… gak sabar daku baca postingan teh saynti yang ini, sumpah pen buru2 komen. —> lalu komen dlu bacanya bersambung.

    karena ini aq pun ngrasain bangettttsss. makin kesini makin banyak yang curhat pake tulisan orang trus tag pasangan, atuhlah kalau aq mah bigno! *aq udah pernah nulis ttg ini juga loh mba, laporan*

    masih mending kalau istri ngepost tulisan ttg bagaimana menjadi istri solehah, dibanding bagaimana agar suaminya jadi soleh. begitu jg sebaliknya. intinya kalau aq lebih milih yang ke arah introspeksi diri sendiri, bukan yang secara tidak langsung menasehati pasangan didepan ribuan pasang mata teman2nya difb, yang mana batin dan mulut teman2nya itu gak bs dikontrol utk gak komen. hahaaa….

  5. Banyak yg cemen ga berani ngomong langsung, beraninya lewat perantara haha… lah komennya jadi napsu. Iya sama, aku juga kesel kalo ada baca orang mention suami/istirnya padahal sebenernya aku ga perlu peduli. Itu kan yg malu mereka ya? Hahaa

  6. Huahahhaha, sama beud, sependapat, en aku juga pernah nulis tema ini, judule kenapa aku ga suka numbrung isu kontroversial fb, yang isinya kayak mb santi sebutkeun di atas, yang debatable hahhahahhahaha, toasttt

  7. Dari yang saya baca di sini, mungkin yang di-share adalah postingan berbau negatif tentang masalah di keluarga ya. Soalnya kalau postingan yang positif tentang keharmonisan keluarga, kalau di-share mungkin (mungkin lho ya) nggak jadi masalah, kecuali bagi laskar-laskar nyinyir yang pasti akan ngomongin kalau si penulis status adalah orang yang sombong. Tapi saya setuju sih, bagaimanapun yang namanya masalah rumah tangga (((RUMAH TANGGA))) itu mesti jadi konsumsi pribadi saja, kalau mau curhat ya mungkin sama orang terdekat atau keluarga dekat saja. Cuma kalau mau curhat ya jangan lewat FB juga, kek alat komunikasi cuma FB doang, haha…

  8. Tapi bwneran deh makin kesini itu gaktau kenapa banyak curhatan RT suka dijadikan status onlen, entah di FB atau path . Geli aja si hehehe dapur sendiri dibuka.

    Truss ada temenku di snapchat lhoo ini snap dia ama suaminya lahi ribut2 kwcil gitu udahanya dia pindah buat status di path. OMG gak abis pikir hehehehe

  9. Ada, adaaaaaa di temlen fesbukkuuu. Btw aku fb ku sebenernya usah mati suri tadinya. Kalo buka ya iseng aja, ngganti profil pic setaun skali wkwkwk. Tapi herannya, begitu pindah melb kok orang2 disini malah super aktif mainan FB. Mungkin jd sarana berbagi foto2 sm temen n keluarga di Indo yaa.. makanya sampe ada ungkapan: hidup di LN tak seindah postingan foto di FB hahaha. Terus jadi suka liat deh postingan cc ummi/bunda/abi/ayah ituu.. dan aku hanya mengurut dada pake balpirik

  10. Kalo artikel soal suami harus begini, istri harus begitu beserta CC-CC-annya sih banyak di FB gue, tapi kalo yang bernada curhat rumah tangga kok gak ada ya? Padahal akuh suka banget loh nonton drama #malahnyari. DI FB gue malah adanya status-status rumah tangga sakinah mawaddah, penuh kasih sayang dan super bahagia gak ada cacatnya. Sampe bacanya mau howeeeeek, trus pelakunya gue mute. Entahlah….gue kebanyakan liat yang kaya ginian jadi mendambakan status-status ‘bermasalah’. Biar dunia rasanya gak palsu banget, sis. Lebih belens.

  11. AMIN! :’))))
    (akhirnya baru sempet komen)
    asli ya bu jeung sis. ini mah yang suka ngetag pasangannya gini suka tak remove :))) jahat. kalo ngetag-nya di artikel tentang binatang lucu, film keren, gadget baru, atau berita seru sih rapopo.

    Tapi puhlissss, ipar we sendiri ngeshare dan ngetag suaminya di artikel tentang Suami Yang Mengajak Istri Jalan Jalan Lebih Besar Pahalanya Dibanding (apaa gitu lupa)

    i was like.. men, ipar sendiri men. gw remove dari friends bisa kelar idup gw :))) lagian dishare secara japri aja sih kalo mau ngasih tau ya, perlu amat ditag di FB biar semua orang mengira-ngira “kasian jarang diajak jalan jalan suami kali yaaa” :))) I – JUST – CAN’T!

  12. Baru baca cobak…hahahhaa…ehm, aku setujuh banget sama mbak santiii…yg wajar2 kalo di sosmed. Masa iya daleman rumah tangga di humbar-humbar kek jemuran ko*or.. aku sekali dua kali (eh berapa kali ya) menyertakan pak suami d blog tapi bukan ngumbar2 masalah, semata peran pendamping. Wkwkwk..ampun pak suami..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s