Cinta dalam Sepiring Koloke Ayam

Jadi ceritanya dulu, suami saya itu dibesarkan di keluarga sederhana banget. Almarhum bapak mertua seorang sopir. Ibu mertua penjahit. Dengan penghasilan yang tidak besar dan tidak menentu, mereka harus menghidupi dan menyekolahkan 4 anak yang hampir berbarengan sekolahnya di kota berbiaya tinggi, Surabaya. Cerita suami dulu itu bener2 masa prihatin. Kadang suka trenyuh saya ngedengernya. Yang kadang makan hanya pake sambel itupun ga layak disebut sambel, wong cuman cabe diuleg sama garem. Yang ga dibolehin ujian karena nunggak bayar spp. Yang harus berjalan sekian kilo untuk pp sekolah rumah. Yang bener2 bergantung sama beasiswa buat bayar spp. Masih banyak cerita mengharu biru lainnya… 

Dan sekian ratus kilometer dari Surabaya, ada anak perempuan yang kadang suka protes kalo makanan buat makan siang, diangetin lagi buat makan malam. Yang kadang suka minta uang sakunya ditambahin buat beli kertas surat kiki! #generasi90an. Yang males jalan jauh, becak to the rescue. Yang sering bolos2an les padahal udah bayar mayan mahal. Yang first world problem nya seputaran ulangan dan gebetan. Iya itu saya. Tapi siapa sangka si perempuan manja ini berjodoh dengan mas2 yang hidupnya keras banget dari kecil πŸ˜‚πŸ˜‚

Dari sekian banyak cerita suami yang mengharu biru, ada satu yang membekas banget di saya. Ceritanya waktu itu saya sering ngebaca menu koloke ayam di beberapa depot di Surabaya. Karena ga familiar, saya nanya dong sama suami. Itu makanan apa sih sebenernya. Dijawab kalo itu semacam ayam goreng tepung saus asam manis. Saya cuman ber ooooo panjang gitu. Kemudian suami ngelanjutin ceritanya. Dulu jaman suami SMA, ada kantin yang jualan koloke ayam enak banget. Cuman harganya ga masuk di kantong suami. Waktu itu satu porsi koloke ayam sama nasi dibanderol seribu lima ratus. Sedangkan uang saku kalo pas lagi ada, cuman lima ratus rupiah. Cuman cukup sekali mbemo, selebihnya ya jalan kaki. Ga maen broh sama nongkrong di kantin. Jadi kalo pengen makan koloke ayam itu paling ga harus pp jalan kaki 10 kilo selama   3 hari gitu. Atau nunggu temen ulang taun trus ngadain traktiran di kantin! Iya segitunya suami demi sepiring koloke ayam.

Begitu diceritain, saya kok trenyuh gitu ya. Trus bertekad buat nyari2 resep koloke ayam dan memasaknya di moment2 istimewa kami. 28 Oktober kemarin contohnya. Bukan, bukan dalam rangka sumpah pemuda. Tapi ulang tahun suami saya. Sehari sebelumnya kami juga merayakan ulang pernikahan kami yang ketiga. Whaaat udah 3 taun? Padahal rasanya baru kemarin suami latihan ngapalin ijab qabul dan saya bolak balik ngomelin penjahit kebaya nikahan di mayestik πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜… 

Karena lagi males dan mager, ya udah kami rayain kecil2an di rumah. No birthday cake, tapi saya buat  birthday donut gitu. Pake lilin juga lhoh. Diy ceritanya. Kemudian sombong πŸ˜…. Saya terinspirasi dari kue ulang taunnya #NonaKara nya bunda Tasha. Cuman karena kami berdua ga gitu doyan manis, donatnya ditopping sama mayo susu + abon. Enak kata suami saya. Kalo kata saya mah pegel. Ya kan ngulen donatnya masih pake lengan ya sist, bukan pake cinta. Untuk makan beratnya ada cah sawi ijo bawangputih, mie panjang umur, kerupuk udang dan the special one, koloke ayam. Kerempongan berjam2 di dapur terbayar lunas pas suami pulang, yoih ceritanya kan kezutan yaaa.. He looked beyond happy dan ngucapin terimakasih berkali2. Dan memuji semua masakan saya malam itu, terutama koloke ayamnya yang katanya mirip sama yang dijual di kantin SMA. Sebelum dinner2an, seperti biasanya ada semacam acara renungan ga pake jurit malam gitu lhoh. Bersyukur untuk semua hal yang sudah kami dapatkan dan lewati. Dan berdoa semoga di taun2 mendatang, ada banyak kebaikan yang menghampiri dan dihindarkan dari segala keburukan. Aamiin.

So suami, cheers to another happy plate of koloke ayam to come! I love you ❀

 

Advertisements

39 thoughts on “Cinta dalam Sepiring Koloke Ayam

    • donatnya abiiisss mbaaa, ya kali dah dari tanggal 28 sampe sekarang beluman abis. trus ya mbaaa, aku nemu formula topping abon ala2 bicara roti. jadi itu mayo tambah susu kental manis dikit sama kecrutan lemon mbaa.. padahal ga ada yang nanya πŸ˜€

  1. Koloke itu pancen ueeenaaak mbak. Kapan hari bu mertua pingin bgt makan koloke, tak beliin koloke yg fyi skrg harganya per porsi tanpa nasi 24 rebu. Heuheuheu.
    Selamat hari ulang tahun buat pak plincess cibubul. Semoga doa doa yg baik diijabah yaaa

  2. Apaan sihhhh pas bagian “…bertekad buat nyari2 resep koloke ayam” – air mata aku udah berlinang doooong :'(((
    *gigit bibir biar ga cengeng*
    *bibir sapi*
    *eaaa, ternyata lagi makan rujak cingur*

    selamat berbahagia sama jeung San ya bapak suami :’) ❀

  3. Selamat ultah untuk Pak Suaminya Plincess Cibubur. Semoga di usia-usia mendatang, hidupnya semakin bermanfaat, terus saling menyayangi dengan Plincess Cibubur :). Ungkapan sayang itu bentuknya macem2 ya mbak, mulai dari mewujudkan mimpi istrinya nikah di kastil cinderella (mak, aku nganga mak liatnya) tapi juga di sepiring koloke ayam (mak, aku ngeces liatnya mak). All the in the coming years ya Mbak. Hugs.

  4. Happy belated birthday yaaa buat adik kelasku SMA dan kuliah *huahaha ngaku2 kakak kelas tapi angkatan bedo adoh. Semoga selalu sehat, bahagia, dan langgeng rumah tangga kalian. Perjuangan jaman dulu sekarang berbuah manis ya. Biasane ancene ngono, sing mbiyen uripe soro, kalo sudah ada penghasilan, akan hati2 dalam segala hal. Soale eleng2 jaman urip soro. So sweet of you San as his wife. Saiki belajar masak rawon πŸ˜…

    • makasiiiiih banyak ya mba kakak kelas sma sama kuliahnya suami… hahahaha πŸ˜€ . masak rawon ya? masih peer akuuu.. kapan hari masak krengsengan kan ya. cuman masak doang, sama ngicip dikit. masih belum terbiasa sama petis πŸ˜€

  5. Lhaaaa Santi, aku kok terharu banget baca kisah hidup mas Pasha.. :'(((.. trus kamu bikinin koloke impian (((IMPIAN)))

    Gimana sih mau sedih apa nangis??

    Kalian berdua sama2 beruntung yaa saling memiliki. Terus bikin koloke pake resep e sapa, San? Ihihihi.. selamat hari jadi yaaa buat si mas. Tahun depan menunya masakan impian yang lain ihihihi

    • aku juga kok Diiiillll… kadang suka percaya ga percaya kalo ada yang perjuangannya sampe gitu. aku pake resep campur2, hahaha… dimodif biar sesuai lidah πŸ˜€

  6. Selamat ulang tahun buat kang mas dan selamat hari pernikahan. Perjuangan yang menyenangkan yach bisa membahagiakan suami dengan masakan dari istri tercinta. Btw penampakan koloke ayam nya mana mbak hehehehe..

  7. Pertama, selamat ulang tahun suaminya mba Santi.
    Baca cerita kehidupan pak suaminya ikut terharu. Saya juga berasal dari keluarga yang sederhana yang perlu perjuangan keras untuk mencapai cita-cita. Tapi itulah kehidupan yang harus dilakoni. Itu jadi penyemangat untuk maju dan bumbu pemanis perjuangan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s