Being Parent; Early Pregnancy

Sometimes when you least expect it, good things happen.

***

Menikah udah lebih dari 3 tahun, dan belum ada anak. Dan, oh jangan lupakan tinggal di Indonesia. Gimana rasanya? Kayak permen, nano-nano. Eh masih ada ga sih permennya? *dibahas πŸ˜€ . Manis, asem, asin rame rasanya. Perihal suka duka nunggu momongan pernah saya tulis di sini dan sini sih. Ya kali masih ada yang mau baca *ngarep πŸ˜›

Setelah diskusi panjang dengan suami, yang cencu saja pake acara prembik2an dong, saya doang sih, kami memutuskan buat menjalani taun ini dengan lebih santai, pasrah dan legowo tapi ndak pake indra. Mbak itu birowo mbaaak πŸ˜› . Mengutip kata suami, rejeki kan macem2 bentuknya ya. Rejeki dalam bentuk badan yang sehat, dapat beribadah dengan mudah, rumah tangga yang harmonis, pekerjaan halal yang mencukupi, keluarga yang rukun dan banyak lagi. Jadi kalo memang belum ada rejeki anak, apa  berhak sih menggugat yang di Atas. Yang penting jadi kita mah jangan putus berdoa dan ikhtiar ya. Gitu. Easier said than done. I know, i know πŸ˜€

Tahun ini sebenernya kami sempet merencanakan program hamil lagi. Setelah beberapa lama ga ke obgyn dan promil lagi. Lagi mikir2 sambil nabung, mau promil kayak gimana, trus di Indo apa ke Penang kayak kembaran saya itu lho, jeung Alodita πŸ˜› . Terakhir kali ke obgyn beberapa waktu lalu, meninggalkan sedikit trauma di saya. Jadi ceritanya dokter kan ngeresepin obat gitu kan ya, dan efeknya di saya tiap kali minum, rasa mau pingsan awak. Lemes, sesek nafas, mual ga ketulungan. Pas suami ngeliat kondisi saya, dia pun bertitah buat berhenti minum obat itu aja. Kasian kayaknya dia ngeliat saya.  Gapapa belum ada anak, yang penting istriku sehat. Gitu kata suami saya *insert emot lope lope.

Januari tahun ini saya berulang tahun. Usia udah tentu kepala 3 lebih sekian. Umur boleh ga muda, jiwa tetap muda dong. Sebelas dua belas lahh sama awkarin. Di ulang taun kali ini, suami ngasih kado buat 5 taun sekaligus. Ebuset dirapel cynt πŸ˜› . By the time, I realize that our love stands strong no matter what. Iya meskipun belum ada anak.

Mungkin sedikit berbeda dengan pejuang TTC yg lain, yang ga pengen period nya dateng. Yang artinya kan telat, trus hamil ya kan. Kalo kami, setiap kali saya period, kami bersyukur lho. Karena itu berarti siklus saya bener. Yes people, saya memang bermasalah dengan irregular period. Tapi Alhamdulillah di taun ini siklus saya normal dan tanpa bantuan obat2 hormonal pula *sujud syukur.

Bulan Maret, periodnya ga dateng lagi. Wisbiyasak. Sempet sedih ya, karena mikir duh berantakan lagi nih period saya. Sejurus inget, oh mungkin karena lagi banyak kerjaan aja. Kecapekan kali. Ga, kami ga testpack karena udah biasa di php in sama false alarm. 

Bulan April, period belum dateng juga. Dan saya dapet tugas buat training ke Singapore seminggu penuh. Sebelum berangkat, badan berasa sumeng. Tapi ya ga gimana2 gitu. Biasa aja. Nelen neozep sebiji, trus saya kembali setrong. Yowis, berangkatlah saya ke Singapore. Hotel saya waktu itu di Clarke Quay. Dari Changi naik mrt ke hotel. 3 kali ganti mrt berarti. Mana bawaan saya lumayan berat buat seminggu gitu. Dari stasiun MRT Clarke Quay, saya juga masih jalan ke hotel. Mayan lah ada kali setengah kilo. Sampe hotel rasa mau vingsun. 

Selama di Singapore, saya susah sekali makan. Aslinya emang saya ga suka makanan dengan strong taste kayak kari2an, nasi briyani gitu kan. Padahal makanan yg halal di sana kan terbatas itu2 aja ya. Ketemu sih nasi lemak, trus penyet2an juga tapi rasanya hambar terasa hidupku tanpa dirimu. Belum lagi ayamnya kan guede2, berasa ayam mutan. Geli saya. Duuh.. Hari terakhir di Singapore, sempet mual dan kembung banget. Saya mikirnya masuk angin atau maag kumat gegara ndak doyan makan kan. Wis ndakpapa, nanti sampe rumah minum reject wind sama dikerokin suami pasti sembuh. Pikir saya gitu. 

Sampe rumah, udah minum reject wind sama dikerokin suami. Belum juga sembuh dong. Eh nih ogut kenapa nih? Out of sudden, suami nyuruh buat tespek. Menurut dia sih, saya kayak anomali gitu. Suhu badan normal, makan doyan, tp kayak orang sakit. Saya sih iya2 aja. Tapi tetep nawar tespek besok pagi aja, biar afdol. Aslinya mah karena takut negatif lagi yekan πŸ˜› . Siang2 pas maksain masak, tiba2 saya keliyengan gitu kan. Saya bilang ke suami, ntar malem ke dokter aja kalo gini, ga tahan beneran saya. Trus tiba2 mikir gini, apa tespek aja dulu ya sebelum ke dokter. Jadi siang bolong itu, saya tespek dong. And came to my surprise, ga pake lama two bold red lines showed in testpack. Saya bengong. Manggil2 suami. Trus kami sama2 bengong *antiklimaks πŸ˜€

We kept this testpack part until a week later. Iya kami ga cerita2 ke siapa2 tentang tespek bergaris 2. Sampe kami mastiin ke obgyn bahwa saya beneran hamil. 

Sabtu pagi, penghujung April, kami akhirnya ke rumah sakit. Di mobil sepanjang perjalanan saya takut banget. Takut kalo2 tespeknya salah, takut kalo baby nya ga berkembang, banyak lg ketakutan lainnya. Suami menenangkan hati saya. Yang pake acara nyanyi lah, yang pake quote2 bijaklah dllajr. Sampe giliran kami masuk, konsul sama dokter, usg and voilaaa.. I saw him, his tiny winy heart beating inside my womb. Yes, i am officially pregnant, people. 

Dokter dan suster pada ngucapin selamat trus suami cium2 kening saya, malu sih tapi doyan πŸ˜› . Usia kandungan saya ternyata udah 8 minggu 5 hari saat itu. Saya pun ngaku dosa sama dokter tentang what i’ve done sebelum tau hamil. Dokternya bilang, nothing to worry about, semuanya normal, baby nya kuat kok. Alhamdulillaaaaah.

Setelah tau hamil, ketakutan selanjutnya adalah ini gimana ceritanya hamil pertama jauh dari orang tua, keluarga dan suami, ga ada pembantu pula. Gimana kalo mual, muntah, ngidam, morning sickness2an, gimana coba? Lagi2 suami nenangin. Udah dijalanin dulu, insya Allah dimudahkan. Yowis, saya nguatin diri sambil bolak balik ngomong ke baby inside. Bantu ibu ya dek, semoga hamilnya lancar smp nanti waktunya persalinan. Suami pun demikian. Setiap Senin pagi sebelum berangkat ke Cilegon bolak balik ngomong ke perut saya, bantu ibu ya nak, ibu sendirian di rumah. And it works lhoh di kami. Saya ga ada sickness2an sama sekali, ga vomitting, ga ada mood swing bahkan ga ngidam. Kadang suka kepikiran, bener ga sih saya hamil? πŸ˜€

Ngantor juga masih seperti biasa. Kadang masih naik motor, naik kereta pas dines luar. Kalo toh ada keluhan, biasanya malem hari suka lemes sama pusing. Masih bearable. Bawa tidur, besoknya udah seger lagi. Meskipun road to pregnancy nya cukup bumpy, tapi diberikan kehamilan yang cukup mudah. Alhamdulillaah ❀

.

So by the time you read this post, we are officially expecting baby boy, hitting 21 weeks and working on farthest ldr ever, as husband is now working in somewhere in Europe. Wish us the best luck, people! 

our first maternity shoot yg failed. suami serius dan saya nyengir2 geli gitu πŸ˜›

Current Guilty Pleasures

efd
taken from knowyourmeme.com

Ya gitu deh namanya manusia. Suka nyari perkara. Udah tau ada terbersit perasaan bersalah pas ngelakuinnya tapi gimana dong.. Di satu sisi nyenengin sih. Ya udahlah ya, mohon bersabar ini ujian. Huopoh πŸ˜€ . Jadi list guilty pleasures saya akhir2 goes to *baca ala2 awarding yak πŸ˜€

1. Follow akunnya @lambe_turah

Ga cuman follow doang ya. Kadang kalo lagi selo banget; yang mana ini sering sekali kakaaak, suka manjatin komennya. Tapi belum sampe tahap perang komen kok. Tenang aja ya kalian… Unch unch πŸ˜€ . Β Padahal kan udah tau akun ghibah nambah penyakit hati. Belum saya kan sering baperan trus kepikiran gitu. Contohnya nih, jadi ikut2an seneng banget pas Yaya dan Babang Hamish. Jadi ikutan kesel pas pak Maryono ga ngakuin anaknya. Sampe yang terupdate dong, itu om Roy M sama abg-nya yang kalo di akun tersebut disebutkan lulusan madrasah tsanawiyah di Pati aja dong! Elabuset tetangga ane cing πŸ˜› . Meskipun belum tau bener ato enggak hocipnya. Tapi tapi hayati kok ikutan kesel ya.. Istrinya udah cantik, setia pun nemenin doi meskipun berulang masuk penjara. Udah gitu punya cucu yang super ngegemesin gitu ya.. Duh om telolet om beneran ah πŸ˜€

For some good reasons, kayaknya salah satu resolusi 2017 saya adalah ngurang2in kepo2in dunia gosip2an ah. Gak faedah. Hih. Nyok fokes sama yang bermanfaat aja. Ngelunasin cicilan2 Republik Cinta Cibubur harga mati! Merdeka *singsingkan daster πŸ˜€

Read More »

When I’m Sixty Four..

Liburan panjang akhir pekan kemarin, bapak, ibu dan adek terkecil saya berkunjung ke rumah saya di Cibubur & ke rumah adek saya di Kalimulya, Depok. Ganti2an gitu nginepnya. Seneng deh rumah kiciknya jadi rame. Seperti biasanya, agenda ibu kalo ke rumah kami, ya belanja gitu ya. Harap maklum di Pati tempat belanja terbatas cynt… Kalo nge mol aja kudu melipir ke kota sebelah. Horeee! πŸ˜€

Hari Kamis, ibu dan adek2 ke Senen Jaya. Saya ga bisa ngikut, ga bisa cuti. Giliran saya ngajak ibu belanja pas hari Sabtu nya. Ke ITC Depok aja. Kali ini bapak ngikut. Jadi rombongan bodrex kali ini bapak, ibu, adek terkecil, saya & suami. Mulai ngider dari jam 3-an, hampir Maghrib beluman kelar juga. Ibu saya beneran juara deh kalo belanja. Ga ada capeknya mamen πŸ˜€ . Udah belanjanya? Belum dong. Paginya masih pengen jalan ke pasar pagi di sepanjang RS Olahraga Nasional Cibubur. Rombongan bodrex masih tetep sama. Sorenya kami ke Telaga Seafood Cibubur, buat makan siang yang kesorean. Haisssh… Itu ya Telaga Seafood penuh banget pas hari Natal kemarin. Udah reservasi sebelumnya buat makan siang. Tet toooot, full aja bookingannya sampe jam 4 sore. Tapi ya sudahlah ya, daripada ga dapet tempat sama sekali. Late lunch went well. Makanannya enak, dapet tempat di pinggir danau persis, ngobrol2 seru dan yang penting, kerusakan ga sampe 400 k / 5 orang. Everyone’s happy.

Read More »

Wake Me Up When February Ends

Wake me up when September ends… itu kata Green Day. Wake me up when February ends itu pengennya saya. Asli ya, saya lelah banget sama debat2an di grup wa, bahkan di wa keluarga, facebook meskipun udah jarang nengokin, twitter bahkan sampe ke dunia imajiner saya, instagram πŸ˜› , tentang apalagi kalo bukan soal Pilkada DKI. Ngerembet ke Ahok, penistaan agama, Jokowi yang selalu salah, gede2an aksi, berita2 dan video hoax yang bikin ngelus dada babang Hamish. Isi timeline Β yang semuanya marah2. Keseringan marah ngundang banyak penyakit lho. Tiati. Oya, jangan lupakan kata2 yang familiar akhir2 ini. Gantung, bunuh, bakar, penjarakan, bui. Kayak liat dompet akhir bulan. Serem abis!

Saya memang cuman silent reader di semua forum maupun. Tapi si pendiem ini udah pada ambang batas muak muaaak banget. Sampe2 di rumah udah buat komitmen sama suami, ga boleh bahas2 politikan di rumah, jangan nonton2 berita politik di tipi. Tapi kalo di blog gapapa ya.. Daripada ditahan jadi jerewi πŸ˜› . Buat kami sih, mendingΒ kelon Β bersihin rumah, main sama ikan & masak2, nambahin ibadah wajib & sunnah biar lebih berasa mangpaatnye.. Tapi ya gitu deh. Udah memproteksi diri kayak gitu aja, tiba2 wa grup rame sama berita2 ngaco. Pengen rasanya balik ke jaman hp nokia nokibΒ nokic 3310 yang hiburannya main snake sama compose ringtone itu.

Read More »

Different Ramadhan, Different Story

Ramadhan kali ini adalah Ramadhan ke tiga kami lalui sebagai suami-istri. Berarti udah 3 kali Lebaran nguatin hati dan nebelin telinga, buat ditanyain udah isi belum. Setelah after decade,Β setiap kali Lebaran,Β ditanya kapan kawin. Beda pertanyaan, sama kadar nyakitinnya. Duh pada perhatian2 amat ya orang2 sekeliling saya. Wis ndakpapa, kami tetep seterooooong pas. Obat kuat dong mbak? πŸ˜€

Kalo diinget2, setiap kali Ramadhan, setiap kali itu pula kami ngejalaninnya secara berbeda2. Ramadhan taun pertama, kami ngejalaninnya LDR-an dong. Saya di Cibubur, suami di Balikpapan. Dan ga ketemu sama sekali dong Jon! Demi bisa ngerayain Lebaran bareng, suami mau ga mau harus mundurin jadwal off-nya. Apa itu buka bersama, sahur bersama, tarawih bersama, tilawah bersama, ga ada dalam kamus kami. Yang ada cuman video call pas menjelang sahur, buka dllajr. Sedih ya? Mana awal2 nikah lagi. Eymbeer. Mudiknya juga sendiri2. Namapun istri perhitungan ya. Tiket mudik suami disponsori kantornya. Tiket mudik saya disponsori oleh suami dong cencu saja. Kami langsung ketemu di Ahmad Yani, Semarang pas malam takbir. Lumayan dapet buka bersama sekali. Itu yaa, kangennya sampe ke ubun2. Hampir saja batal puasa, bwahahahaha. Untung iman kami masih kuat. Eeerrr sebenernya sih males sama bayar sanksinya. Berat Jendral! πŸ˜€

Read More »

#Resep Swike Ayam

Udah Jumat. Senengnya hatiku, hilang panas demamku. Yaksip anak lama is in da house youw! Kalo KPK aja punya Jumat Keramat. Saya juga ga mau kalah. Jumat keramas sodara! Sekalian scrubbing menyambut suami dateng. Ahaaai *ketularan mba Dewi πŸ˜›

Tapi sebelumnya, tentu masak dulu dong ya. Fresh from Plincess Cibubur kitchen, kita sambutnyaaa.. Swike ayam yam yam yam yam *echoing.

20160304_220633.jpg
swike ayam dan ubo rampenya πŸ˜€

Read More »

Leap Year

…atau tahun kabisat. Tau dong apa itu tahun kabisat? Ga tau? Nih Mamah Santi kasih contekan dari wikipedia ya πŸ˜€

Tahun Kabisat (Bahasa Inggris: Leap Year) adalah sebuah Tahun Syamsiah di mana pada tahun tersebut jumlah hari tidak terdiri dari 365hari tetapi 366 hari.

Satu tahun syamsiah tidak secara persis terdiri dari 365 hari, tetapi 365 hari 5jam48menit45,1814 detik. Jika hal ini tidak dihiraukan, maka setiap 4 tahun akan kekurangan hampir 1hari (tepatnya 23 jam 15 menit 0,7256 detik).

Maka untuk mengkompensasi hal ini, setiap 4 tahun sekali (tahun yang bisa dibagi 4), diberi 1 hari ekstra: 29 Februari. Tetapi karena 5 jam 48 menit 45,1814 detik kurang dari 6 jam, maka tahun-tahun yang bisa dibagi 100 (seperti tahun 1900), bukan tahun kabisat, kecuali bisa dibagi dengan 400 (seperti tahun 2000).

Udah jelas kan? Nah taun ini, termasuk tahun kabisat. Makanya Februari jadi punya 29 hariΒ dan gajian makin berasa lama. Karena cuman kejadian 4 tahun sekali, bagi beberapa kalangan, taun kabisat ini terasa istimewa. Ga percaya? Tanya deh sama mas Ariel Noah. Saking istimewanya taun kabisat, sampe2 dibuatin lagu lho sama do’i. Itu lhooo.. Kabisatkah kau menungguku, sampai nanti ku kan menungguuuu.. Itu tak bisakah, Santi. Garing amat sih jadi orang πŸ˜›

Read More »

#Kuliner Saturdate di Gultik

Adalah diluar kebiasaan, ketika suami ngajak makan di luar dan di tempat rame. Biasanya beliau anti banget makan di tempat rame, apalagi pake ngantri. Sebagai penganut aliran makan enak cuman di ujung lidah, rugi buang waktu buat ngantri dan penggila makanan rumahan, ngebuat beliau males makan di tempat kekinian eleus eleus instagram. Beda banget sama saya. Yang suka jajan di tempat2 ramai, lagi heits di instagram, zomato ataupun blog demi motoin makanan pengalaman gastronomi. Aiiih bahasa saya udah Pak pak Bondan dan Pak William Wongso ya πŸ˜› . Komprominya adalah kalo saya pengen makan di tempat rame yang pake ngantri lama, saya disuruh ngajak temen aja. Makanya kalo pengen makan ke tempat makan rame, saya suka ngajak temen. Kayak mba Tjetjep, waktu masih jadi anak selatan. Kalo sekarang, ada temen kantor Β yang hobby jajan yang jadi partner in foodie saya.

Nah, minggu kemarin suami pengen banget makan Gultik. Asli kayak orang ngidam. Tau sendiri kan Gultik rame dan ngantrinya kayak apaan. Iya Gultik, Gulai Tikungan. Dulu awal2 merantau ke Jakarta dan tau Gultik, saya mikirnya Gulai Tikus lho. Sama kayak makanan Piscok, yang saya mikirnya Pisang Kocok masaaaaaa.. *kemudian ditatap nista sama temen2 πŸ˜€ .Β Bagi kami, Gultik bukan cuman tempat makan biasa. Tapi menjadi salah satu saksi sejarah perjalanan kami.

IMG-20160220-WA0003[1]
the crowd of Gultik! πŸ˜€
Read More »

Foto Dalam Dompet

…macem lagunya slank jaman saya masih sekolah. age-revealing ini πŸ˜›
pas suami balik minggu kemarin, saya dititahkan buat beres2 dompetnya beliau yang tuebeeeel banget… karena tagihan belanjaan istri! pas buka dompet, taraaaa nemu foto saya jaman abis kuliah. masih temenan sama ayu ting2. perawan ting2 gitu lah. masih unyu plus kurus banget. muka2 tanpa dosa gitu.

foto yang lebih besar adalah foto kami waktu awal2 nikah. waktu itu, kami lagi iseng maen ke mall deket kontrakan. mall ciheart. iya cijantung cijantung. trus ada photo box, trus kita foto deh.. jadi 2. yang 1 saya bawa. 1 nya dibawa suami. yang punya saya udah hancur minah lama2 tinggal di kota. yang punya suami, masih awet di dompet. lucu kalo diliat ya. suami rambutnya masih gondrong. trus saya masih belum kenal pensil alis sama lipen :P.

on serious note, foto ini ngingetin saya lagi, tentang jaman awal2 nikah. ngontrak di rumah petakan di pasar rebo. ke mana2 naik gl pro nya suami hasil lelangan dari kantor sebelumnya. look back, we stepped into this marriage with no house, no car, motor seadanya and few money. sisaan dikit abis foya2 horny moon di bali. and lived miles away from our parents. yang artinya kita cuman berdua merantau di ibukota. yang artinya juga we only have each other while surviving in this big crazy city. but we’re happy. liat dari mata kita deh.. we may not live happily ever after. but, knowing we always have each other trough all ups and downs and thick and thin is our another form of describing our happiness is πŸ™‚

kalo kalian, foto dalam dompetnya apa dooong? kepo mbaknyaaah πŸ˜€

image
*bekson: foto dalam dompet* πŸ˜€

ps: happy 2nd anniversary, love :*

Siang Ini di Salah Satu Kementrian

ada ibu2 paruh baya nyelak antrian nomer antrian, let’s say antrianception, yang panjangnya kayak daftar cicilan saya. ga diomongin? males sis, saking udah seringnya kayak gini.

***

jam 13.35. saya masuk ke musholla yang satu lantai dengan upp yang saya datengin. betapa terkejutnya saya, di jam tersebut beberapa perempuan, dengan posisi tertidur, dalam balutan mukena. ngelirik sekilas. ada id di samping mereka. pns kementrian yang saya datengin. kok saya ngenes ya. di saat pak presiden dengan lantangnya menyerukan kerja, kerja, kerja. ini yang jadi anak buahnya kok malah tidur, tidur, tidur. mesakke pak presidenku ya. belum lagi kalo inget pajak yg saya bayarin juga dipake buat belanja pegawai, ngebayar mereka juga kan ujung2nya.. ikhlas ga ikhlas lah ujung2nya.

***
untuk ibu2 yang udah nyerobot antrian & ibu2 yang tadi masih tidur2an di musholla, semoga  secepatnya inget kalo segala sesuatu yang kita lakukan di dunia ini kelak bakal dimintain lpjnya. please mean it.