Manajemen Kulkas dan Belanja Mingguan

Taun 2016 kemarin itu bener2 berantakan buat kami deh. Ya berantakan secara financial, emosi, rumah bahkan kulkas pun berantakan! Padahal kalo dipikir2, setengah dari taun kemarin itu masih ada mbak di rumah lho. Mungkin nih ya mungkin, kayaknya kami terlalu bergantung sama mbak. Apa2 jadi ngandalin mbak. Jadinya males ngapa2in. Abis masak, udah tinggal gitu aja. Tempat tidur ga pernah diberesin. Bahkan bersihin kulkas sendiri pun males. Ampuuuun! Alhasil bahan makanan yang ada di kulkas, kayak buah dan sayur, jadi kompos dan kulkas di rumah jadi tempat pengolahan kompos aja dong *tepok jidat.

Nah, setelah mbak resign, akhirnya kami mau ga mau, suka ga suka, rela ga rela harus bener2 ngurusin segala macem urusan domestik di rumah. Mulai deh dikit2 yang berantakan diberesin, disiplin buat urusan domestik macem bangun tidur, tempat tidur langsung diberesin, abis masak dan makan langsung cuci piring dan perabotan, sehari sekali rumah harus disapu dan dipel, gitu2 pokoknya. Awalnya ya berat gitu kan ya, tapi setelah tau ritmenya malah jadi menikmati banget urusan domestik ini. Sampe razia isi kulkas dong yang selama ini berantakan.

screenshot_2017-01-03-12-51-511
azek! 😀

Dari beberapa artikel yang saya baca, kompos di kulkas ini bisa dikategorikan sebagai food waste and loss. Rilis dari FAO menyebutkan food waste and loss ini jumlahnya ngeri ngeri sedap. 1/3 dari total makanan yang dihasilkan untuk manusia cing! Ajegile, banyak banget kan. Padahal food waste ini juga banyak berkontribusi dalam pemanasan global lho. Ngeri bosque 😦 . Lebih ngeri lagi pas menyadari awak juga salah satu pelaku food waste ini. Makanya bebersih kulkas harga mati biar ga makin ngerusak bumi gitu kan.

Food Loss and Waste Facts

Untuk penataan kulkasnya, karena kulkas saya kicik, natanya berdasarkan jenisnya ya. Sayur ya di tempat sayur, daging di freezer, buah di rak buah, bumbu2 di toples2 yang terpisah etc. Nah, setelah kulkas bersih, saya juga harus disiplin juga ngisi kulkasnya. Jangan sampe kebanyakan trus ujung2nya jadi kompos lagi deh. Dalam agamapun sebenarnya ga boleh kan ngebuang sesuatu, mubazir kan.  Oya, setelah kulkas bersih ga tau kenapa saya jadi makin rajin masak lho. Untuk ngisi kulkasnya sendiri, saya belanja mingguan di pasar atau supermarket. Tapi lebih sering ke pasar sih, pasar Cibubur tepatnya. Lebih murah malih daripada belanja di fresh market 😀 . Belanjaan pun saya cukupkan untuk kebutuhan seminggu. Kurang lebih kayak gini komposisinya:

  1. Sayur => biasanya sekitar 5-6 jenis sayur. Untuk urutan hari masaknya saya biasanya mulai dari sayur daun & ijo, kayak sawi, pokchoy, kangkung, kol. Soalnya kan lebih cepet busuk kan ya tipikal sayur ini. Untuk sayur berteksur keras dan daya simpannya lebih lama, saya biasa masak di akhir minggu.
  2. Lauk => telor, ikan, tahu/tempe, daging either unggas atau daging merah. Untuk konsumsi sendiri di hari kerja dan berdua di akhir pekan, biasanya saya beli telor 1/2 kg, daging 1/2 kg, ikan/udang/cumi 1/2 kg-an. Cukup lhoh buat seminggu.
  3. Buah => 1-2 macem. Ntar kalo abis, beli lagi. Secara tukang buah kan lebih gampang ditemui daripada tukang sayur
  4. Bumbu => cabe campur 1/4 kg, iya kami kan jurig cabe 😛 , bawang merah, putih, bombay masing2 1 ons, bumbu dapur campur 2000 aja.
img_20161226_084221_6041
buat seminggu nih 😀

Udah deh belanja segitu di pasar, bawa duit 200 ribu juga masih nyisa lhoh. Lumayan yakan irit, sehat, dan (semoga) ga semakin merusak bumi. Kadang masih sih ada isi kulkas yang harus dibuang karena terlanjur busuk. Tapi ga sebanyak dulu lagi sih. Horeeee 😀 . Yuk disiplin beberes kulkas & disiplin juga ngisi kulkasnya, mumpung awal tahun lho!

***

recommended articles:

  1. https://kophisulsel.wordpress.com/2016/10/01/mengenal-sampah-makanan-salah-satu-kontributor-perubahan-iklim/
  2. http://www.foodbev.com/news/fao-infographic-shows-the-true-extent-of-global-food-waste/
Advertisements

42 thoughts on “Manajemen Kulkas dan Belanja Mingguan

  1. Makanya bebersih kulkas harga mati biar *gak* nambah ngerusak bumi gitu kan <– ada yg kurang mbak'e.. hehehe #nazi #sikap 😛

    Aku juga ih beberapa kali dimarahin papa krn beberapa kali ketangkep basah sayur2 udah jamuran pas di kulkas, oh NO! Terpaksa seminggu sekali bersihin kulkas deh.. Tapi enaknya kita jadi bisa bener2 sortir apa aja yang mau dibeli buat dimasak/makan kan ya, mbak. Kalo di rumahku 200rb bisa buat ber-4 selama seminggu hehehe. Sarapan aja 😛

    • udah dibeneriiiin Geee, hahaha 😀 😀
      ebuseetttt, belanjaan ogut seminggu buat sarapan seminggu kelen doang? hahahha, gapapa Ge, lanjutkan! 😀

  2. aku dong hobby ngisi kulkas, suami hobby sidak kulkas yang mana biasanya juga sudah ditemukan aneka bosokan. ya sayur ya buah. sampai pernah dibanned gak boleh bela beli karena cuma ngotorin kulkas. hahahahaaa *malu*

    • akupun dulu gitu mbaaa… yang paling inget, suka banget beli bumbu dapur. secara cuman 2000 an kan belinya. numpuk banyaaak akhirnya kebuang sia2. sekarang beli bumbu2an kalo udah mau abis aja gitu 😀

  3. Aku selalu bikin daftar masakan yg akan dimasak selama seminggu ke depan San. Jadi belanjanya juga berdasarkan daftar masakan itu. Jadi hemat waktu karena ga perlu mikir mau masak apa dan hemat bahan juga karena semua pasti kepake. Wong aku masak seminggu cuma 3 kali haha soale sekali masak banyak dan nyetok di kulkas. Makan malam, suami yg nyiapin barisan dedaunan tinggal potong2 taruh piring. Sayang kan ya kalau kulkas diisi banyak bahan tapi malah kebuang karena ga kepake. Sayang uang dan energy nya.

    • aku belum serajin mba Denyyyyyy 😀
      tapi ini udah giant leap buat aku yang dulu seringnya hampir ngebuang separoh isi kulkas dan males bener ngurusin kulkas 😀
      iyaaa, hemat semua2nya ya mbak.. kenapa juga dari dulu2 Santiii, hahaha 😀

  4. Aku juga 200k masih sisa dulu soalnya di kost. Nitip di kulkasnya bu kost jadi ga bisa numpuk belanjaan jugak 😂😂😂 tapi beneran jadi ga banyak mubazir Mba Sist.

    Kalo di kontrakan sekarang 2 minggu sekali wajib bebersih kulkas soalnya bukan aku yang belanja, jadi suka ga tau isi kulkasnya apa aja 😂😂😂 bisi jadi kompos juga. Soalnya temen serumah doyan banget numpuk makanan dengan alasan mubazir. Padahal….. yang ga kemakan lebih banyak dan jatohnya makin mubazir. 😓

    • iya dek sist… pokoknya isi kulkas dimaksimalkan. demi apa? demi ngirit yang paripurna 😀
      itu yang numpuk makanan di kulkas malah double mubazir dong yaaaa 😀

  5. Kulkasku lebih banyak kosongnya kayanya haha, soalnya kalo mau masak biasanya baru beli bahan – bahannya, atau minimal beli hari ini buat masak besok, dst. Jarang si nyimpen yang lama banget gitu Mba di kulkas 😀

  6. ampuunn samaa aku paling banyak numpuk tuh malah bumbu dapur grrrhh.. kalau sereh atau jejahean abis, biasanya langsung menganggap semua bumbu di dunia dapurku habiissssss…

    • ini sama kayak aku banget dulu mbaaa! yang sering abis kan laos ya.. kalo laos abis, beli lagi tuh bumbu dapur. padahal yg lain2 masih banyak. akhirnya numpuk. sekarang kalo mau beli bumbu dapur, suka tak liatin yang udah abis apa. trus ke pasar, beli bumbu dapur yg bisa default gitu 😀

  7. aku dong kulkas baru, hahahaha.. pamer yaakk.. biasanya kalo baru masih wangi2 gimana gitu, jadi masih rajin beberes isinya. Tau deh bisa bertahan lama gak kek gitu, hihihi

    • cie cieee kulkas baruuuu, traktir atuh *halaaah 😀
      harus rajin beberes mbaaa… biar ngirit! duh emang akyu, jiwa emak2 sejati kalo denger ngirit langsung semangaaat!:D

  8. Sebelum pindah ke Jakarta, kulkas di rumahku juga isinya numpuk. Soalnya setiap hari Minggu belanja mingguan untuk isi kulkas, tapi pelaksanaannya di seminggu berikutnya jarang masak gara-gara seringnya makan di rumah orang tua atau mertua, akhirnya belanjaan jadi numpuk di dalam kulkas.

    Waktu tinggal di Jakarta karena jauh dari orang tua dan mertua akhirnya jadi lebih disiplin 😀

  9. San, ini postingannya bermanfaat bgt lho. Aku termasuk yang suka bebersih kulkas (dua minggu sekali aja). Nanti adaaaa aja yang kebuang. Pas tinggal disini awal2 juga masih suka ngebuang, sampe akhirnya sediiiihhh eman2 sama $$$ nya kan.. akhirnya ya gitu, beli dikit2 n prinsip: masak pake apa yang ada di kulkas. Akhirnya lumayan gak dibuang2 lagi. Yessss! Kulkas kudu sipppp demi kelangsungan #bekalbusanti ya gak? Wkwkwkk

    • tumben2an ya Dil, nulis kayak ginian. akupun takjub sendiri, hahahaha 😀
      aku juga sekarang gitu lhoh Dil. kalo mau buang isi kulkas tuh berasa kayak buang duit ya 😀

  10. Enak banget mbak belanjanya..200 ribu udah dapat banyak ya…
    Aku juga sih suka banget buang-buang sayur yang kelupaan di kulkas ampe busuk..duh mesti berubah nih tahun ini

    • hai mbaaa, terima kasih udah mampir 😂
      iya kalo di pasar tradisional 200 ribuan udah dapet banyak. sayur, lauk, buah masih pake kembalian lagi 😅😅
      dulu aku juga sering kelupaan sampe jadi kompos mba… alhamdulillah, setelah akhir taun kemarin jadi lebih disiplin 😅😅

  11. wah, kesindir juga sama postingan ini Mba.. hehehe… iya euy, meskipun masih sebatas anak kos, isi kulkas jg gak penuh2 amat… eh, kadang masih aja adaa yang kebuang sia-sia. contohnya itu (dan sudah beberapa kali kejadian), ngebuang telur ayam yang kelamaan gak dimakan.. 😦 😦

    • waaah blohher kondyaaang mamfir dimari. makasih om! *salim
      aku dulu juga gitu om. wis kulkas berantakan, kayak hati *huopo 😀
      mumpung awal taun, yuuk lebih disiplin ngisi kulkasnya #santidutakulkas2017 😛

  12. Setelah bebenah kulkas baru ngeh dong yach ada bumbu yang kadaluarsa hikss.. Beli sayur kadang suka nga kira2 yang ada jadi pada busuk, sekarang aku belajar buat menu mingguan dulu baru dech ketauan mau beli apa-apanya biar nga mubajir dan nga bolak balik ke pasar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s